PENGALAMAN PERTAMA KALI KELUAR NEGERI, DARI MULAI BIKIN PASSPORT SAMPAI HAMPIR NYASAR DI BANDARA


2 Tahun lalu saat masih kerja kantoran 'from eight to five' aku pernah bilang gini kesalah satu rekan kerja:


A: 'Bro tolong handle kerjaan gue ya, gue mau ke kantor imigrasi'

B: 'Mau ngapain lo kesono?'

A: 'Bikin passport'

B: 'Ceileeh mau keluar negeri lo? Jadi TKI?'

'Kaga bro gue kepingin bisa jalan-jalan ke luar negeri kayak orang-orang'

'A: Anjir gaya pisan! Mau ke mana emang?'

B: 'Ga tau juga sih, sebenernya gue juga belum ada duit buat traveling ke luar negeri haha". 

A: 'Lah terus lu ngapain bikin pasport panjul!?'

B: 'Ya bikin aja dulu siapa tahu ini bisa jadi wasilah dan gue jadi semangat wujudin mimpi ke luar negeri kan?!' 



Dan bener aja, habis bikin passport aku langsung bisa ke luar negeri (beberapa bulan setelahnya) wiiii


Dan kalau dihitung-hitung hingga kini aku sudah mengunjungi 6 negara impianku. Memang masih sedikit tetapi bersyukur bangetlah  huhu. 


Ga tau gimana jadinya kalau aku ga nekat bikin passport mungkin aku ga akan bisa wujudin impian traveling ke luar negeri.


Dulu pas bikin pasport kan ditanya tuh mau pergi ke negara mana? Terus aku jawab jujur aja "Saya belum tahu pak. Sepertinya negara yang dekat-dekat aja dulu yang budgetnya murah pak, mungkin Malaysia atau singapore. Tapi sekarang saya masih ngumpulin uang untuk bisa ke sana"


Si petugas angguk-angguk kepala terus passport aku di aprove deh. Aku kayak, "hah segampang itu? Ko ga ditanya panjang lebar penuh drama kaya cerita-cerita yang kubaca diblog tetangga????!"


KALAU ALLAH BILANG JADI, PASTI JADI! 

Beberapa bulan setelah bikin pasport ternyata impianku ke luar negeri terwujud , yaitu ke Malaysia. Negara tetangga ini emang cocok banget dikunjungi orang-orang yang baru pertama kali mau keluar negeri sepertiku.


BANDARA KLIA2

Jam 2 pagi aku sudah duduk manis di Bandara Soetta Cengkareng. Aku bener-bener gak mau ketinggalan pesawat karna ini pengalaman pertamaku ke luar negeri.


Gara-gara dateng kepagian aku jadi mati gaya di bandara. Tapi gak apa-apa karna waktu di bandara biasanya terasa 2 kali lebih cepat, sekaligus aku mau belajar gimana caranya melewati pengawasan imigrasi.


Awalnya aku bingung banget sampe nanya-nanya ke banyak petugas. Aku bener-bener takut kesasar karna bandara Soetta ternyata gede banget ya lord sampe pegel kaki, malah dapet gate yang paling ujung banget :(.


Tapi akhirnya aku sampe juga di gate dan ga nyasar-nyasar amat si. Sumpah si itu pengalaman yang bikin deg-degan banget haha.


Ga lama kemudian maskapaiku sudah tersedia dan aku langsung masuk kepesawat dengan rasa lega. Akhirnya aku bisa terbang ke luar negeri. Mak! Seneng banget! 


Dan terbanglah ke Malaysia.


Sampai di KLIA aku langsung kebingungan karna harus beradaptasi di bandara baru lagi.


Triknya tetap tenang, baca petunjuk yang tertera dan ikutin orang dari belakang wkwk, dan boom aku sukses melewati bandara KLIA2. 


Aku pun resmi keluar negeri untuk yang pertama kalinya uwuwuwu terharu jadi pengen nangis dari kuping.

2 komentar:

  1. Akuuu dulu bikin paspor pas SMA. Dateng ke kantor imigrasi pakai seragam putih-abu. Pas ditanya buat apa, beasiswa. Kemana? Rusia. Langsung disuruh telpon orangtua, buat ngeyakinin petugasnya kalo udah dapet ijin. Mungkin karena stigma negara Rusia yang A B C D. Sampe si pak petugas bilang, "kalau saya ga bakal izinin anak perempuan saya."

    Lah akupun gamau jadi anak bapak hue.

    Jadi, kapan paspor kita di cap barengan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Indonesia aja dulu bu, gak kalah bagus, malah lebih bagus da haha.
      Hayu abis Pandemi kita ke Belitung, Jogja, Bali dan lain lainnyaaaa bareng bocil

      Hapus

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search