PENGALAMAN TINGGAL DAN BELAJAR DI KAMPUNG INGGRIS PARE KEDIRI SELAMA 3 BULAN


Kalau ditanya keputusan apa yang paling nekat yang pernah aku lakukan dalam hidup maka jawabannya adalah 'Keputusan untuk resign dari kantor demi bisa ke Kampung Inggris pare Kediri'.


Jadi aku tuh udah lama banget pengen ke kampung inggris Pare Kediri. Aku bener-bener penasaran sama kampung yang satu ini.


Mencoba sekali lebih baik dari pada tidak sama sekali.


Dari pada penasaran sampai berlarut-larut akhirnya aku bener-bener nekat resign dari kantor. Soalnya kalo ke kampung inggris itu ga akan cukup 1-2 hari, buktinya aku niat ke Pare cuma 2 minggu tapi kebablasan sampe berbulan-bulan haha.


Soalnya aku emang sebetah itu tinggal di Pare bahkan aku sampe pengen pindah rumah ke sana wkwk.


KEBERANGKATAN KE KAMPUNG INGGRIS PARE KEDIRI


Jadi aku berangkat ke Pare bareng si Ihza, travelmate yang pernah jalan-jalan bareng ke Malaysia, Thailand, Singapore dan Pulau Pari, Gunung Kelud, Pantai Kedung Tumpang dll.


Nah kita berangkat dari stasiun Pasar Senen Jakarta dan turun di Stasiun Kediri. Nyampe kediri langsung nyari makan pagi karna udah semalaman gak makan. Untung makanan di sini murah-murah, cuma bayar goceng udah bisa makan kenyang.


TERNYATA KAMPUNG INGGRIS PARE MASIH JAUH DARI KOTA KEDIRI


Dari stasiun kita masih harus naik kendaraan lagi untuk sampai ke Kampung Inggris Pare. Awalnya aku ingin naik gojek karna lebih simple, tapi tiba-tiba aku ditawari untuk naik angkot gitu sama bapak-bapak.

 

Awalnya aku gak percaya karna takut kena scam, tapi pas aku membandingkan harga angkot dengan gojek ternyata lebih murah naik angkot. Jadi ya udah deh aku langsung masuk aja ke dalem angkot wkwk.


Di angkot sudah ada beberapa orang juga yang mau ke Kampung Inggris. Kebanyakan si cewe, ada anak UI juga, ada juga yang baru lulus sekolah. "Dari pada dirumah nganggur ga ngapa-ngapain mending ke Pare aja deh", kata mereka dengan selownya.


HARI PERTAMA DI KAMPUNG INGGRIS PARE KEDIRI


Sampai di Kampung Inggris Pare kami langsung diiturunin di tempat kursus tujuan masing-masing. Aku sendiri turun di Titik Nol english courrse. Lalu kita daftar ulang abis itu langsung dianter ke camp.


Sebetulnya aku masih kebingungan menentukan tempat kursus di Pare karna ada banyak banget!, jadi aku ngasal aja deh pilih Titik Nol haha. Yang penting aku sampai di Pare aja dulu. Selebihnya bisa dipikirin nanti.


SUASANA CAMP / TEMPAT TINGGAL DI KAMPUNG INGGRIS PARE


Setelah daftar ulang aku langsung diantar ke Camp. Lokasinya ga jauh dari tempat kursus jadi bisa ditempuh dengan berjalan kaki, tapi lebih enak naik sepeda.


Sampai camp aku langsung berkenalan dengan penghuni lainnya yang sudah senior / lebih dulu tinggal disitu.


Di situ kita juga langsung dikasih tahu do and don't / peraturan yang harus dipatuhi salah satunya yaitu wajib ngomong bahasa inggris selama berada di camp, kalau sampe melanggar nanti akan kena punishment.


Hukumannya kayak menghafal vocabulary gitu sih atau ngepel dan nyapu lantai haha. Tiap camp punya peraturan yang berbeda-beda.


SEWA SEPEDA DI KAMPUNG INGGRIS PARE


Sore harinya aku langsung jalan-jalan ke sekitar Pare, supaya hemat tenaga aku sewa sepeda saja ke rental  terdekat. Setelah dateng kebeberapa rental sepeda akhirnya dapet juga sepeda ontel warna pink.


Aku langsung bayar uang sewa untukn2 minggu seharga 35rb. Harusnya bisa lebih murah tapi ga apa-apa namanya juga pengunjung baru di Pare jadi masih belum tahu apa-apa.


O iya, untuk sewa sepeda di Pare wajib pake KTP asli ya. Nanti KTPnya dibalikin kalau sudah selesai masa sewa.


Sepeda sudah ditangan selanjutnya tinggal muter-muter aja ke sekeliling kampung Inggris. Sore itu aku  langsung hapal setiap gang jalan di Pare haha.


O iya harga sewa sepeda dan segala biaya yang aku keluarkan selama tinggal di Pare akan aku bahas secara rinci dipostingan berikutnya ya, stay tune!


PLACAMENT TEST


Keesokan harinya kita gak langsung belajar Bahasa Inggris tapi harus ikut placement test dulu. Di sesi ini kita akan di test sejauh mana kemampuan Bahasa Inggris kita.


Kalau nilai kita dibawah rata-rata kita akan diturunin ke kelas basic. Tapi kalau Bahasa Inggris kita lumayan bagus kita bisa lanjut ke kelas yang kita pilih seperti intermediate atau ke level yang berada di atasnya.


HARI PERTAMA BELAJAR BAHASA INGGRIS DI PARE


Keesokan harinya aku langsung belajar bahasa inggris di kelas. Seperti biasa diawal-awal pelajaran semua siswa memperkenalkan diri masing-masing, dari mulai nama, umur, asal daerah sampai mktivasi belajar ke Pare.


Perkenalannya dianjurkan pake bahasa Inggris ya, tapi kamu jangan takut salah karna di sini masih ada banyak orang yang bahasa inggrisnya bulepotan.


Namanya juga belajar ga ada salahnya berbuat salah.


Dalam satu kelas terdiri dari 10-20 siswa. Dalam satu periode, siswanya emang gak terlalu banyak supaya bisa fokus dalam belajar. Aku malah pernah masuk kelas yang muridnya cuma 5 orang 😆.


PROGRESS SELAMA 2 MINGGU BELAJAR DI KAMPUNG INGGRIS.


Selama 2 minggu belajar di Pare skill bahasa Inggrisku masih payah, gak terlalu berkembang pesat. Aku akui, aku emang kurang serius belajar bahas Inggrisnya, Kayaknya aku salah ambil program dan tempat kursus deh jadi aku ga bergairah gitu untuk belajar.


KEGIATAN AKHIR PEKAN DI PARE


Jadi di Pare tuh tempat yang cocok untuk jalan-jalan dengan durasi yang lama. Selain biaya hidupnya murah, tempat wisatanya juga murah-murah dan beragam. Pokoknya gak akan bosen tinggal di Pare.


Traveling juga jadi penyebab kenapa skill bahasa Inggrisku gak berkembang. Soalnya aku sering bolos dari kelas cuma buat jalan-jalan, kayak ke kolem renang, Gunung Kelud, Pantai Kedung Tumpang dan masih banyak lagi.


Next post bakal aku bahas macem-macem tempat wisata di Pare yak!.


WHY I LOVE PARE


Aku ga tau kenapa jadi cinta banget tinggal di Pare. Pare udah jadi rumah kedua buatku. Kalau punya rezeki berlimpah ruah aku pengen banget beli rumah di Pare. Lasti bakal seru banget kalau tinggal di sana huhu.


Semoga dalam waktu dekat aku bisa ke Pare lagi. Pengen banget kulineran di sana karna makanannya serba murah!


Bersepeda di Kampung Inggris juga jadi pengalaman yang tak terlupakan. Aku gak akan pernah melupakan  berbagai kejadian di Pare yang kadang membuatku senyum-senyum sendiri :)


Sampai jumpa lagi di Pare

 

1 komentar:

  1. Dulu banget zamannya lagi belajar IELTS, kepikiran buat belajar di sini, tapi ujung-ujungnya enggak jadi. Hehe. Seru juga bisa belajar di sini.

    BalasHapus

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search