ALASAN YANG MEMBUATKU BETAH TINGGAL DI PULAU DERAWAN


Pulau Derawan merupakan salah satu surga impian setiap insan. Untuk dapat menuju ke pulau ini aku harus berjuang mati-matian menggunakan berbagai jenis kendaraan, baik darat, udara maupun lautan.
Perjalanan yang panjang dan melelahkan membuatku ingin cepat-cepat sampai di pulau Derawan lalu rebahan sejenak di penginapan. Untung saja di Pulau Derawan terdapat banyak penginapan, jadi aku tidak perlu kerepotan mencari tempat menginap.
Saat itu aku menginap di ‘penginapan 88’. Aku tidak tahu mengapa di beri nama 88 tapi yang terpenting adalah tempat tersebut sesuai dengan ekspektasiku, yaitu terasa nyaman.
Yap! Aku merupakan jenis orang yang sangat mengutamakan kenyamanan, baik dari segi transportasi, penginapan, maupun teman seperjalanan, semuanya harus nyaman.
Apalah artinya jika kemana-mana tanpa terasa nyaman, tentu liburanku tidak akan berkesan.



Penginapan yang berada di atas perairan ini sukses membuatku exited. Bagaimana tidak, saat pagi hari kubuka pintu kamar hal pertama yang aku lihat adalah hamparan laut jernih disinari hangat mentari pagi. Bahkan kalau lagi beruntung aku bisa bertegur sapa dengan para penyu dan ikan-ikan ucul yang berenang di sekitar penginapan.
Berbeda halnya saat aku tinggal di kos-kosan di kota hujan. Saat membuka pintu kamar yang aku lihat adalah gunung Salak. Jadi, aku harus banyak-banyak bersyukur karna bisa menikmati pemandangan yang jauh berbeda saat di pulau Derawan.

Biasanya kalau pagi hari aku selalu duduk-duduk manja di pinggiran dermaga sambil nyeruput teh manis, kalau sore harinya aku lebih senang menikmati senja, sedangkan malam harinya aku bisa menghabiskan waktu berjam-jam untuk menikmati ribuan bintang berhamburan di langit Derawan sambil dengerin MP3 galau.
Sumpah gaes, ternyata Derawan itu ga cuma indah di pantainya saja, Langitnyapun juga indah. So, kalo kamu ke Derawan jangan lupa menikmati bintang saat malam ya.

Baca Juga : Lost In Pahawang, Surga tersembunyi di Lampung



Terkait penginapan pasti ga jauh-jauh dari yang namanya fasilitas makanan yang disediakan. Nah, di pulau Derawan ini aku ga perlu dipusingkan untuk mencari makanan Karna pihak penginapan sudah menyediakan makanan untuk pagi, siang dan malam.
Menurutku, makanan yang disajikan terkesan sederhana. Namun dapat menikmati makanan di pesisir pantai memberikan sensasi yang berbeda. Apalagi setiap menu yang disajikan merupakan makanan hasil laut yang diambil langsung di sekitar pulau Derawan. Menu khas laut memberi cita rasa tersendiri.
Berikut ini bebrapa porsi makananku saat pagi, siang dan malam hari, Nyam Nyam!

Baca Juga : Hotplate kang Odon pedesnya ga nahan



Selain fasilitas penginapan dan makanan, ada satu hal penting yang tidak boleh di lupakan, yaitu masjid. Biasanya kalau aku bepergian hal pertama yang aku cari adalah masjid.
Tidak mengapa jika aku tidak  menemukan penginapan, yang terpenting aku dapat menemukan masjid. Rasanya tenang kalo dekat sama masjid.
Alhamdulillahnya di pulau Derawan terdapat masjid besar yang biasa di gunakan warga untuk melakukan shalat berjamaah. Masjid ini bernama masjid al-Ikhlas. Walaupun masjidnya masih dalam tahap pembangunan, tapi antusias warga untuk menunaikan shalat berjamaah patut di acungi jempol.
Biasanya saat aku berkungjung ke suatu masjid aku hanya melihat beberapa makmum yang mengikuti shalat berjamaah, sedangkan saat di Pulau Derawan makmumnya bisa sampai 3 shaf lebih. Waw, masyarakat Derawan ternyata sangat religius. kusuka!



Terkait waktu shalat di Derawan ada hal unik yang pernah aku alami, yaitu tidak adanya jeda antara azan dan iqomah. Jadi sehabis muadzin mengumandangkan azan tiba-tiba langsung qomat gitu sama sekali ga ada jeda untuk nafas sejenak atau melakukan shalat qobliah.
Alhasil, aku seringkali berlarian dari penginapan menuju masjid sampai ngos-ngosan, eh pas nyampep masjid ternyata orang-orang udah pada bubar. Jadilah aku shalat sendirian, wekaweka.

Selepas shalat dimasjid biasanya aku muter-muter dulu di perkampungan sambil memperhatikan aktifitas masyarakat setempat. Sesekali  aku mampir ke toko-toko souvenir yang berjejer di sepanjang jalan.
Warga yang ramah, tawa anak pantai yang sedang bermain permainan tradisional dan melihat bule-bule cakep berkeliaran di perkampungan membuatku betah tinggal di pulau Derawan.
Dalam hati aku berdoa semoga suatu saat nanti aku bisa berkunjung lagi ke tempat yang amazing ini.

I know, everybody on this island seems so happy 
On this island Everything is by design
I know, everybody on this island has a role 
On this island So maybe I can roll with mine
- Moana

Video Perjalanan Menuju Derawan


50 comments:

  1. finally, setelah menunggu lama... :)

    Itu yg diatas nasi kuning, indomie goreng kaya yg dijual aa-aa' burjokah? hehe
    masyaallah, penuh banget mesjidnya bang. itu sholat 5 waktu biasa? bukan sholat jum'at? *salut*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini cerita Derawannya masih Prolog loh masih ada post berikutnya yang seru abis,
      Itu sebenernya pas lagi shalat jumat shafnya bisa nyampa lebih dari 6 shaf.
      kalo shalat biasa i-3 shaf.
      pokoknya banyak, anak-anaknya juga seneng ngaji macem TPA gitu :)

      Delete
  2. Mantap mas... D tunggu cerita a slanjut.x...

    Budget k derawan brapaan ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ke Derawan paling murah 3 Jutaan mas :)
      paling mahal bisa nyampe 9 jutaan keatas :)

      Delete
    2. Mahal juga ya budgetnya, Mas.
      Perlu nabung dulu nih, tapi keren pemandangannya, gak terbayang nikmatnya menyantap makanan di situ, sore hari..beuh, mantap..

      Delete
    3. Iya mahal banget memang.
      tapi harganya sebanding dengan tempat wisata yang di tawarkan.
      so tetep pantengin blog aku ya muehe

      Delete
  3. Replies
    1. selalu.
      lu kalo jual gelang ke gue aja ya tapi yang artistik !

      Delete
  4. yaawwooohhhhhh nyampe sana, pemandangan indah indah dengerinnya lagu galau. nyebur ke lautnya sekalian kaaaakkk sekaliaannn bunuh diri kaaakkk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aha ide yang sangat cemerlang .. terimakasih muehehe

      Delete
  5. Aku lihat dikomentar atas, kk menghabiskan buget paling kecil 3 jutaan, mahal banget, padahal uang segitu sudah bisa beli hape.

    Btw.....kk pernah ke pantai phawang lampung? Kok kk dari jawa mau jauh jauh pergi kelampung cuman untuk kepahawang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyap aku pernah ke pahawang lampung.
      Soalnya Lampung sangat cantique membuatku terpesona :)

      Delete
    2. banyak begal......hahahaha. alhamdulillah aku belum pernah ketemu begal

      Delete
    3. HAha ga ada kali Tar Begal yang doyan kepantai.
      Kalo begal di pantai namanya Bajak Laut

      Delete
  6. Salah satu tempat yg blm sempet aku datangin :). Pdhl katanya ini jauuh lbh bgs drpd maldives ya mas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul.
      ada satu spot namanya maratua islann yang kayak maldives.
      nexxt aku bakal ceritain spot itu :)

      Delete
  7. sungguh indah pulau derawan ... jadi kepengen pindah tempat tinggal ke sana wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha ayu atuh kang kita pindah berbondong-bondong...

      Delete
  8. benar-benar surga ya...
    dalenya juga bagus ya katanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dalemnya bagus banget .
      apalagi dalam lautnya.
      nanti bakal aku ceritain :)

      Delete
  9. Kang Khairul di pulau Derawan sedang liburan atau sedang kerja? Keknya enak bnaget yah tinggal di sana.. jangan-jangan nanti gak mau pulang kampung malah, hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku liburan kang.
      Aku udah kembali lagi kang ke Bogor.
      tapi kemarin sempet ada oarng Ciomas yang kerja di Dearawan.
      Wah jadi kepingin kerja di derawan juga :)

      Delete
    2. Mungkin bisa dimulai dengan cari-cari info soal kerjaan di sana, siapa tahu rezekinya mang di sana...

      Delete
    3. Tapi kalo aku kerja di Derawan takut Item kang haha

      Delete
  10. mirip2 maldives gitu ya rumah2 atas laut, airnya juga bening.

    dari ceritamu, yang aku suka dari pulau Derawan adalah mesjidnya. termasuk banyak loh itu jemaahnya, saluteee... aku pernah juga ke pulau gituan *terpencil*. disana mesjidnya ga terawat, tempat wudhunya kotor dan gak ada air. seindah apapun pemandangannya tetep aja ngerasa ga betah kalo suruh tinggal di pulau itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan kang, yang mirip maldives bukan di bagian ini.
      ceritanya masih bersambung wkwk.

      Delete
  11. kalau liat penampakan yang disajikan mah pasti semua orang bakal betah dan takkan pernah hendak kembali kalau udah tinggal di Pulau Derawan....tapi angger kalau saya mah nggak bakalan betah kalau selimut hiudpku nggak diajak ikut mah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mang kalo aku beum punya selimut hidup nih.
      Nanti aku mau ajak selimut hidupku kesini juga deh :)

      Delete
  12. cieee..yg menang trip derawan.
    blom ngucapin nih, congrats yaaa ^_^
    asyiknya..derawan menjadi salah satu destinasi yg diminati saat ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waiya teh alhamdulillah.
      Tunggu cerita di Derawanku berikutnya ya teh siti :D

      Delete
  13. Jadi makin pengen ke Derawan neh....... Ini jadi salah satu destinasi wisata impian saya.

    ReplyDelete
  14. Pertama kali lihat gambarnya aku langsung membatin, gila indah banget. Itu rumahnya emang diatas air gitu ya, keren banget, pemandangan langitnya juga keren.

    Spertinya kita sam kalau lagi bepergian yang aku cari juga deket masjid, biar bisa sholat sama melepas sedikit lelah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah sehati kita.
      emang jodoh ga kemana.

      Delete
  15. Gimana nggak kerasan/ spot2nya apik2 bange

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya mbak wid.
      spotnya apik bikin ngangenin

      Delete
  16. Wah derawan hmmm, kapan ya aku bisa ke sana. Destinasi impianku itu, penginapannya seru banget suasananya. Tapi leon itu idr berapa penginapannya, kukira di derawan penginapan mahal mahal

    Anyway aku suka foto fotonya, cakep cakep banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa aku juga kurang tahu harganya berapaan.
      Karna aku di bayarin.
      tapi kalo di kira-kira mah ada kali sejutaan

      Delete
  17. Apa cuma aku yang ga ngerti pulau Derawan itu ada di mana? 😐
    Mahal juga ya budgetnya nyampe 3-9 jt. Aku yg berencana ke karimun jawa aja cuma nyiapin 1jutaan. Itupun kudu nyicil nabungnya. Mungkin kalo aku udah kerja cocok kali ya jalan2 ke sini hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu aku juga ga tau Derawan ada dimana.
      tapi pas follow berbagai jenis agen travel ternyata hampir semuanya nawarin liburan ke Derawan.
      aku jadi penasaran sebenernya Derawan itu dimana.
      sampe akhirnya ya kaya gini, aku sudah menginjakkan kakiku di derawan.
      Alhamdulillah

      Delete
  18. Mengenalkan wisata Indonesia bukanlagi semata tugas pemerintah, tapi juga tugas anak muda melalui media sosial.

    Harus nabung nih biar bisa kesini bareng belahan jiwa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bahkan agen travel sekarang banyak yang di omelin sama kementrian pariwisata karna lebih banyak membawa rakyat Indonesia liburan ke luar negeri di banding ke dalam negeri.
      he
      he
      he
      he
      he
      he
      he
      he
      he
      he
      he
      he
      he
      he
      he
      aku juga mau ah jalan-jalan bareng belahan jiwa.

      Delete
  19. Dari dulu pengen banget nginep di atas laut. Jadi pas malem atau pas baru buka mata lansgung liat keindahan laut yang pastinya kece badai. AH... seru!

    Btw, jalan2 mulu nih. Kece dah. Ajak2 gue ngapa uy. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku jarang jalan-jalan ko cuma bepergian dari satu tempat ke tempat yang lainya, itu saja :)

      Delete
  20. Replies
    1. O iya masjidnya ber AC aku sampe lupa nge review bagian itu :)

      Delete
  21. anjas, siapa yang gak bersyukur ya kalau bisa merasakan journey yang excited kayak gitu. penginapan diatas airnya, makanannya, perjalanannya pasti menyenangkan buanget tuh. Ah, tidur diatas laut..

    ReplyDelete
    Replies
    1. AKu sampe mau buat rumah di atas laut :)

      Delete
  22. Amaziiiing... ini yang sering orang bilang surga dunia. Indah banget tempatnya broo, cuma sayangnya jauuh dari tempat gua. Harus nyebrang pulau dulu. Gua sampe search di google saking penasarannya ngeliat suasana suasana disana :( wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah di search belum ?
      gimana hasilnya seru bangetkan ?

      Delete

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search