INFO LENGKAP WISATA CURUG HIJI BOGOR YANG HARUS KAMU TAHU!


Bogor punya wisata air terjun alias curug yang banyak banget. Kota hujan ini memang dikarunia air yang berlimpah. Di samping rumahku saja ada sumber air bersih yang selalu mengalir tiada henti. Kini sumber air itu dimanfaatkan untuk irigasi sawah dan bahkan dijadikan sebagai tempat wisata air (kolam renang).

 

Kemarin aku sempat menulis kata curug di google maps, lalu keluarlah beberapa curug yang ada di dekat rumahku. Setelah membandingkan antara satu curug dengan curug yang lainnya aku langsung tertuju ke Curug Hiji. Kalau aku lihat foto-foto reviewnya sepertinya curug ini cukup bagus untuk dikunjungi.

 

So, sekitar jam 6.30 pagi aku langsung berkemas dan melakukan perjalanan ke Curug Hiji yang berada di daerah Kampung Pasir Gaok, Tenjolaya Bogor. O iya dalam bahasa sunda Curug Hiji artinya air terjun satu. Mengapa bisa dinamakan seperti itu yaaa? Ayo kita cari tahu!


PERJALANAN KE CURUG HIJI


Untuk menuju ke Curug Hiji kita dapat menempuhnya menggunakan berbagai kendaraan baik mobil maupun sepeda motor. Rute perjalanan tidak terlalu sulit, ikuti saja arahan dari google maps nanti kita bisa langsung sampai ke lokasi tanpa tersesat.

Nah kira-kira gang masuk ke Curug Hiji seperti di atas ini ya guys. Namun, kita masih harus masuk lagi ke dalam melewati perkampungan sekitar 5-10 menit hingga ke area parkir. Area parkir di sini cukup luas, dapat menampung banyak mobil dan motor.

 

Kendaraanmu wajib disimpan diparkiran ya guys karna untuk trekking ke loket Curug Hiji hanya bisa dilalui dengan berjalan kaki sekitar 15-25 menit, ga jauh kok.

 

Kebetulan kemarin aku membawa bayi nih, terus kata abang-abang yang jaga parkiran aku sebaiknya membawa motorku sampai lokasi tiket karna kasihan membawa bayi takut capek dijalan.


JALAN SETAPAK MENUJU CURUG HIJI YANG PENUH KEINDAHAN

Dari parkiran kami langsung masuk ke jalan setapak yang hanya bisa dilalui oleh satu motor saja. Disepanjang perjalanan kami sering berhenti untuk mengambil foto. Ga ngerti lagi deh view di sini bagus banget. Area sawah dengan baground Gunung Salak menjadikan tempat ini jadi lokasi yang sempurna untuk berfoto.



HARGA TIKET MASUK KE CURUG HIJI



5 menit perjalanan naik motor melalui jalan setapak akhirnya kami sampai di loket masuk Curug Hiji. Di sini kami harus membayar uang masuk Rp. 15rb/orang dan Rp. 5rb untuk parkir motor.




Di area loket ini kita sudah dapat melihat banyak sekali pohon-pohon pinus yang menjuntai tinggi. Di sini juga ada beberapa kamar yang terbuat dari bilik bamboo, sepertinya kmaar-kamar ini dapat disewakan untuk bermalam.


BERKEMAH DI CURUG HIJI


Tak ingin membuang-buang waktu kami langsung melakukan hiking ke Curug Hiji. Disepanjang perjalanan kami melihat ada banyak sekali lahan camping ground, mungkin ada sekitar 5 area camp yang dapat kita pakai untuk mendirikan tenda.

 

Suatu saat aku akan berkemah di sini karna tempatnya sangat terawat dan fasilitasnya cukup lengkap yang terpenting ada kamar mandinya hehe.


Untuk biaya berkemah semalamnya yaitu Rp. 35rb. Jika kamu tidak membawa tenda sendiri kamu bisa menyewa tenda dengan kapasitas 3-4 orang seharga Rp. 75rb permalamnya.


PERJALANAN HIKING KE CURUG HIJI



Hiking ke Curug Hiji terbilang cepat, hanya 20-30 menit saja kami sudah dapat melihat air terjun Curug Hiji yang sangat jernih. Untuk medan perjalanannya sendiri cukup mudah dilalui tapi harus tetap berhati-hati karna jalurnya merupakan jalan setapak dari tanah dan bebatuan. 



Saat melakukan perjalanan ke Curug Hiji kita juga akan melewati jurang di sisi kanan jalan, jadi pastikan kamu tetap berhati-hati dan jangan sampai terpeleset!. Apalagi aku menggendong bayi nih jadi harus semakin berhati-hati.

 

Walaupun begitu aku cukup senang karna bisa menghirup udara hutan sambil diiringi suara cuitan burung yang saut-sautan bernyanyi.


SENSASI SEGAR MANDI DI AIR TERJUN CURUG HIJI


Sampai di Curug Hiji aku langsung gak sabar ingin cepat-cepat nyebur karna airnya jernih banget!. Ternyata di sini ada dua air terjun loh. Namun, air terjun yang pertama lebih kecil ukurannya tetapi di sinilah tempat yang paling cocok untuk berenang.


Curug di sini tidak terlalu dalam, tingginya hanya sedada orang dewasa. Berendam di Curug Hiji benar-benar menyegarkan, rasanya seperti menjadi iron man wkwk. Ah kangen banget deh mandi di sini lagi haha.


CURUG HIJI TERNYATA ADA DUA



Usai mandi di air terjun pertama kita masih bisa melakukan perjalanan lagi kearea paling ujung Curug Hiji. Lokasinya cukup dekat kok hanya jalan 5 menit saja kita sudah sampai di area Curug Hiji yang air terjunnya cukup tinggi.

 

Medan perjalanan kali ini semakin sulit, kita harus melalui jalanan menanjak melewati tanah dan bebatuan. Untungnya disisi jalan disediakan tambang untuk pegangan.

 

Sebenarnya aku maju mundur ingin melanjutkan perjalanan karna membawa bayi, tetapi daripada penasaran lebih baik aku tetap melanjutkan perjalanan haha.

 


Tak beberala lama akhirnya kami sampai juga di Curug Hiji yang sesungguhnya!. Air terjun di sini cukup tinggi tapi kubangan airnya kecil banget, gak bisa buat berenang, haha.

 

So, kami disini cuma mampir sebentar saja untuk foto-foto setelah itu kami kembali pulang. Entah mengapa perjalanan pulang terasa lebih cepat daripada saat berangkat. Kalian pernah merasa gitu juga gak sih? Haha.

 




Nah guys itu dia cerita singkatku saat berlibur bersama bayi ke Curug Hiji. Hingga kini aku belum tahu makna sejarah atau asal usul CUrug Hiji karna lupa nanya ke si akang-akang penjga haha. But so far Aku sangat menikmati perjalanan kali ini.

Nah, Untuk teman-teman yang mau ke Curug Hiji mending langsung berangkat aja deh, tunggu apa lagi?

(Untuk vlog ke Curug Hiji masih di edit ya guys semoga cepet kelar haha)

4 komentar:

  1. "Nah guys itu dia cerita singkatku saat berlibur bersama bayi ke Curug Hiji."

    Aku ga ada, aku bukan manusia apa ya.

    Anyway, seneng banget sih kesini. Deket dari rumah, gausah lewatin jalan besar. Setengah hari juga kelar. Makasih ya liburan tipis-tipisnya, pacarku <3

    BalasHapus
  2. Semoga si baby shaliha ga bentol2 digigitin nyamuk :(

    BalasHapus
  3. Harus diagendakan sih ini untuk ke sini. temen-temenku harus baca cerita ini. apalagi bisa camping di sini, mantap pokoknya. eh tapi kalo sekarang-sekarang ke sana musim ujan gak ya?

    BalasHapus

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search