PERJUANGAN MENCARI MAKANAN HALAL DI BALI GAMPANG-GAMPANG SUSAH


Kata siapa mencari makanan halal di Bali susah? E tapi emang susah sih wkwk. Penduduk di Bali memang mayoritas menganut agama Hindu, jadi kebanyakan makanan yang dijual tidak halal.

Tapi kamu ga perlu khawatir, sebenarnya cari makanan halal di Bali gampang kok, kamu cukup pintar-pintar saja searching di google. Pasti banyak yang sharing tentang tempat makan halal di Bali.

Sialnya, sebelum ke Bali aku sama sekali tidak mencari info tentang kuliner disini. Karna aku bukan tipe traveler yang suka makan, Jadi aku ga kepikiran mau makan dimana, dengan siapa, semalam berbuat apa.. loh ko jadi nyanyi lagu westlife.

Jadi intinya banyak mengumpulkan informasi sebelum traveling itu penting banget.

HOTEL GRANDMAS SEMINYAK


Mencari makanan yang paling gampang itu di hotel. Kamu ga perlu capek-capek keluar hotel untuk mencari makanan karna semuanya sudah tersedia disini. Tapi namanya juga manusia pasti pengen merasakan makanan lokal khas daerah setempat, jadi mau gak mau harus tetap mencari makanan ke luar hehe.

Adapun hotel yang aku booking saat di Bali adalah Hotel Grand Mas yang letaknya di daerah seminyak. Aku makan di hotel ini hanya untuk breakfast saja. Itupun hanya memilih menu yang aman seperti roti, croisant, pancake dan makanan enak lainya. Tapi kayaknya semua makanan di Hotel Grand Mas ini halal-halal sih.

Pancake DI Grandmas Hotel enak sekali
Jangan lupa ngeteh
Hotel Recommended nih
Sebetulnya aku ingin mereview hotel grand mas di postingan terpisah. Tapi karna lupa memfoto setiap sudut hotelnya jadi kapan-kapan aja deh nginep di sini lagi 'kalo ada rezeki', Sebab hotelnya minimalis banget tapi bikin nyaman. Ini jadi salah satu hotel yang recommended kalau ke Bali :)

MAKAN MALAM DI MY WARUNG BATU BELIG SEMINYAK


Malam harinya setelah puas menjelajah pulau Bali, aku diajak teman-teman dari komunitas kita.Ina untuk merayakan ulang tahun Kita.Ina yang ke 3. Kami segera order mobil Gocar untuk ke salah satu restautant yang sudah di booking.

Sayangnya, kami datang terlalu malam sehingga restaurantnya sudah tutup. Akhirnya kami berpindah ke tempat makan lain yang jaraknya tidak terlalu jauh. Akhirnya kami menemukan My warung batu belig.

Tempat makan My warung batu belig Ini terbilang unik. Dekorasi ruanganya anti mainstream, cocok untuk tempat nongkrong kawula muda.

Dinner Party with Kita.Ina Team


Yang paling kusuka dari My warung batu belig adalah terdapat banyak lukisan dan ornamen khas bali yang dipajang di sekitar restaurant. Namun, yang paling unik adalah saat aku masuk ke dalam kamar mandi terdapt banyak sticky note yang menempel di dinding. Hampir tidak ada celah yang kosong, semuanya penuh ditempeli post it note.






Salah satu karyawan disini bilang kalau mereka sengaja menyediakan kertas sticky note di kamar mandi untuk digunakan para pengunjung. Namanya juga manusia kadang ada aja yang doyan vandalisme iseng corat-coret tembok di toilet. Aku rasa dengan adanya sticky note ini kita jadi tetap bisa mencorat coret toilet tanpa harus merusak tembok.


Gak mau ketinggalan, aku pun ikut menempelkan sebuah sticky note dengan id Instagramku dengan harapan semoga banyak orang nyasar yang memfollow akunku :) btw ini id Instagramku, ayo dong difollow @khairulleon

MAKAN DAGING BABI ?!!


Mampir ke tempat makan ga afdhol dong kalau engga mereview makananya. Seperti biasa sebelum makan aku lihat-lihat dulu daftar menunya dan seketika langsung kaget karna disini menyediakan menu daging babi!

Sebenernya was was sih mau makan disini tapi ya udah lah ya positif thinking aja, akhirnya aku  beli nasi ayam bali sambal matah dan minumnya jus pisang. Intinya pilih makanan yang ga ada embel-embel babinya. lagi pula pihak My Warung bilang gini di buku menunya : "If you suffer from any food allergies or intolerances, please notify your waiter before placing your order. We cannot guarantee the absence of traces of allergens."

Nasi Ayam Bali Sambal Matah Enak :)
Jus Pisang juga enak
Enak sih ini, sambal matahnya kerasa banget. Tapi abis makan jadi kepikiran lagi jangan-jangan masaknya pake minyak babi, atau masih ada kandungan babi yang nempel ? Gimana dong ya ? Pusing dah wkwk.

Green Tea Latte enak
Sebelum pulang tiba-tiba mbak-mbak pelayan dateng membawa beberapa potongan kue. Dia bilang kue ini gratis untuk Kita.Ina yang sedang berulang tahun. Tak berhenti sampai disitu, semua makanan kami di traktir. Wah bahagia itu sederhana guys :)

KEHIDUPAN MALAM DI BALI


Keesokan harinya aku ga mau mengulangi kejadian yang sama. Kali ini aku lebih selektif membeli makanan.

Sekitar jam 10 malam aku keluar hotel sambil jalan kaki. Setengah jam perjalanan masih belum juga menemukan tempat makan yang cocok. Yang kutemui justru bar bar berisik yang penuh dengan bule-bule karokean sambil nenggak bir. Rasanya kayak bukan di Indonesia, It feels like in another country.

Sebenernya aku sering melihat kehidupan malam seperti ini di film-film. Tapi rasanya beda banget kalo melihatnya secara langsung. Bahkan aku sampai ga berani mengambil gambar karna takut dikira penguntit wkwk.

Mungkin buat kamu yang sering jalan-jalan malam di Seminyak Bali sudah terbiasa dengan suasana bebas seperti ini, tapi untukku yang baru pertama ke Bali langsung merasakan Shock Culture, wkwk nora banget pokoknya dah.

Toko souvenir tidak pernah tutup



Selain bar, disini juga terdapat banyak toko souvenir yang masih buka. Aku pun memasukinya satu persatu sampai akhirnya menemukan Rumah Makan Padang.

NASI PADANG ADALAH SATU-SATUNYA SOLUSI

Bersyukur banget nemu nasi padang alias makanan sejuta umat di Bali. Ga pikir lama aku langsung masuk dan mesen ayam bakar favoriteku. Beruntung disini tidak ada menu babi, jadi dapat dipastikan nasi padang disini halal.

Entah karna kelaparan atau gimana, nasi padang disini enak banget. Bisa ku bilang jadi Nasi padang paling enak yang pernah kumakan di dunia ini. Sayangnya aku aku lupa memfoto dan gak nyatet dimana letak rumah makan padangnya karna sudah terbuai dengan masakanya yang nikmat.

Setelah kenyang aku langsung membayarnya Rp. 25.000 saja. Next kalo ke Bali lagi aku pasti akan makan disini :v

ADA VLOGNYA JUGA, TONTON YUK!



49 komentar:

  1. Tulisan tangannya bagus. Rapi yaa. :p
    Etapi emang sih makan di tempat yang kita ga tahu halal apa ga nya, ya mending nanya aja sekalian. Pernah tu aku nyari makan nasi goreng takut ga halal karena yang jual orang china. Jadi kutanya, eh dia bilang halal. Yaudahlah makan. Laper juga. heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Percaya atau tidak aku punya 5 jenis tulisan tangan yang berbeda.

      Hapus
    2. Percaya kalo ada fotonya. Coba kasi liat sini :3

      Hapus
  2. Seru juga jalan-jalan di Balinya, aku jadi pengen balik lagi ke Bali :)) huhu

    BalasHapus
  3. Selektif dalam memilih makanan itu memang harus ya, apalagi kita yang selalu mengutamakan kehalalan :))

    BalasHapus
  4. Kamar mandinya bagus, banyak kertas-kertas yang menempel. unik :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu juga bisa bikin seperti itu di kamar mandi masing masing ya wkwk

      Hapus
  5. aku pernah ke bali dulu pas study wisata pas sekolah. alhamdulillah ada kok tempat halal. he he.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo wisata bareng sekolah pasti langsung dipilihkan tempat makan yang halal :)

      Hapus
  6. My warung batu belig, mantap juga. Jadi pengen kesana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. My warung batu belig buka cabang dimana mana loh kang :3

      Hapus
  7. Aku pernah ke Bali duluuuuuu banget pas kelas 2 SMA, wkwkwk. Bulan depan insyaAllah mau ke Bali, tapi kayaknya aman deh makanannya, hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ASik main ke Bali lagi, mau dong ikutan :v

      Hapus
  8. Salfok euy sama gambar yang ada di dinding Toilet. Hahah. Ada saja-saja nih people. Gambar yang tidak senonoh.

    Gw kalo ke bali gak mikirin soal kulinernya sih, pengen ke pantainya aja. kalo makan kan tinggal berenang ke laut dan nyari ikan. gitu bukan sih. ahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw. emang gambarnya macem macem dah.
      Masih ada yang lebih parah lagi sih tapi ga di uploud nanti bisa heboh dunia persilatan :3

      Hapus
  9. Jauh-jauh ke Bali, ternyata makannya makan nasi padang wkwk

    kita.ina tuh komunitas apa ya bro Khairul? Baru denger dan di tulisannya gak dijelasin hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh kita.Ina udah lumayan exis loh.
      Dia itu semacam starup wisata gitu.
      Cek di instagram Kitaina.id ya :)

      Hapus
  10. Haha, kenapa nggak nanya aja sama orang hotelnya? Traveling itu harus banyak cari info dan harus berani nanya :)
    Kalo aku sih, karena suka review penginepan, aku bakal banyak ambil foto biar bisa bikin review terpisah. Gpp jadi nggak bisa main ke banyak tempat karena banyak waktu terpotong di penginapan, yang penting review-nya dalem #asek.

    Hehe, suasana Bali masih belum ada apa-apanya dibanding Khaosan Road Bangkok atau Bangla Street-nya Phuket xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ga nanya soalnya banyak orang muslim yang makan disini, Jadi ya selow aja wkwk.

      Setuju banget, khaosan road tuh tempat berkumoulnya semua manusia di muka bumi, segala jenis ada wkwk

      Hapus
  11. Entah kapan bisa menikmati kota bali. Selama ini baru bisa baca baca reviewnya dr berbagi blogger ..
    Smga oneday. Anyway makasih ya atas informasinya ttg kota bali...sangat bermanfaat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo punya kemauan pasti segalanya bakal di permudah :)
      Semoga bisa lekas ke Bali ya tetehku :)

      Hapus
  12. Mantepnya explore Bali. Nggak mampir ke rumahku sekalian hahaha

    BalasHapus
  13. nasi padang for lyfe.. solusi terjitu saat meragukan makanan2 lainnya halal atau enggak hahaha..

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nasi padang emang udah paling juara dah wqwq

      Hapus
  14. Pancake nya enak nihh kayaknya..sama sambal matah juga yg paling doyann!! Ah tiap ke sini selalu dihadapkan dengan cerita piknik keren keren jdi pingin jalan jalaaan..tpi mumpung mudah emang harus banyak jalan jalan lho khairulleon. Duh namanya panjang amat. Hehehe..
    Selamat jalan jalaaan!!
    Nasi padang emang yy paling juara :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dibalik piknik keren-keren terdapat cerita gembel yang tersembunyi wkwk

      Hapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan suka nyebar link Judi wahai Suparto!

      Hapus
  16. Walopun belum pernah ke Bali, gue juga dengar beberapa info dari keluarga yang pernah kesana. Emang susah sih, tapi ngga sesusah kayak ngga bisa makan~

    BalasHapus
  17. ini gue salah, bacanya malem-malem kayak begini. selalu ada cobaan ya kalo mau ngurusin badan, liat foto makanan enak lgsg deg-degan.

    oh iya, harga hotelnya gmna?
    gue belom pernah ke bali uy. pengen juga kesana. mau makan-makan khas sana. tapi yg terpenting, foto di spot instagramable pastinya. kan pengen hits juga nih kayak mas leon.
    wk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harga Hotel standar aja bang palingan 400-500an gitu .

      Hapus
  18. Berasa pingin banget ke Bali, suka makan suka traveler tapi belum pernah menginjak tanah Bali...recommended si yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo dong di agendain kak,
      Lahap semua kulinernya haha

      Hapus
  19. Berasa pingin banget ke Bali, suka makan suka traveler tapi belum pernah menginjak tanah Bali...recommended si yaaa

    BalasHapus
  20. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  21. Aku malah gagal fokus sama idenya toilet ditempelin coretan kertas tulisan pengunjung 😁 ...

    Kreatif juga ya, tiap tamu mampir ke toilet sambil p***s ngliatin tulisan2 ... wkkkwkkk ..

    Kubikin dirumahku kayak gitu aaakh ... 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga mau bikin kayaka gini tapi nanti jatuhnya mahal ngebala haha

      Hapus
  22. Usually, I've never commented on blogs but your article is so convincing that I've never stopped myself to say something about it. You're doing a great job Man. Best article I have ever read

    Keep it up!

    BalasHapus
  23. Mau komentar banyak tapi gara-gara topik bahasan rumah makan padang jadi lupa semua hahaha. kemaren baru aja bahas sama temen kenapa rumah makan padang ada di mana-mana. Apa karena orang padang suka merantau dan memasak? apasih gajelas wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beruntng banget kalo ada Nasi Padang dimana mana.
      Pokoknya akumah bersyukur banget haha

      Hapus
  24. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  25. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search