HOTPLATE KANG ODON PEDESNYA GA NAHAN


Hay gaes,
Kali ini aku mau share cerita kuliner ku pas makan Mie hot plate di Bogor. Sebetulnya aku ga nyaman nulis tentang makanan, karena selain aku bukan food blogger, ulasanku tentang makanan juga sangat belepotan. Jadi jangan salahkan aku kalo abis baca postingan ini kalian justru ga berselera makan 3 hari 3 malem.
Pengalaman kuliner kali ini berawal dari salah seorang blogger, Fatih namanya, dia mengajakku makan bakso Pakmin di Bogor. Tapi saat di pertengahan jalan menuju TKP tiba-tiba hujan turun lumayan deras.
Aku sempet kesel sama hujan kenapa dia ga bikin akun Twitter aja. Jadi kalo dia mau ujan bisa nge-tweet dulu. "Hay makhluk bumi, aku mau menangis nih. Persiapkan diri kalian Yach. Yuhuuu
oke ga penting.
Karena ujannya semakin gede, akupun memutuskan untuk berteduh dan masuk ke salah satu tempat makan dipinggir jalan bertuliskan WHO atau kepanjangan dari Waroeng Hotplate kang Odon.
Sebetulnya aku ga ada niatan untuk makan Hotplate. Tapi karena kondisinya sedang hujan dan aku belum pernah makan Hotplate kayaknya gak ada salahnya aku coba.
So, akupun langsung berunding sama Fatih untuk membatalkan makan bakso Pak Min. Dan dia setuju, Kamipun langsung mencari meja ternyaman untuk makan Hotplate.


Tidak beberapa lama salah satu pelayan datang sambil membawa teh hangat gratis dan buku menu. Setelah melihat-lihat menu masakan dan daftar harga akhirnya aku memesan menu utama yaitu mie Hotplate original ayam dan Fatih memilih menu ceker plus telur ceplok.
O iya, pelayan itu juga bertanya tentang level kepedasan mie Hotplate yang aku pesen. Dari level 1-5 yang tersedia aku memilih level 3.
Setelah menunggu beberapa menit akhirnya salah seorang pelayan datang sambil membawa mie Hotplate. Awalnya aku sempet kaget karena kuah disekitar mie itu terlihat sangat panas dan meletup-letup. Semacam lahar muncrat dari gunung Krakatau. Bahkan mengeluarkan asap dan suara blubub blubub yang sangat eksotik.
Saat itu aku kebayang-bayang gimana jadinya kalo pelayan itu mendadak ketiup angin terus kepleset dan numpahin semua isi Hotplate ke mukaku. Jadilah film final destination 6.


O iya, ada satu hal yang mengecewakan dari pelayanan disini yaitu makanan kami tidak disajikan sesuai pesanan. Seharusnya temanku mendapat Semangkuk ceker dan telur. Tapi telurnya malah disimpan di Mie Hotplate punyaku .huft.
Tapi hal itu ga jadi masalah besar sih, karena temenku bisa memindahkan sendiri telur dari hotplate ku kemangkuknya. Fix! massalah terselesaikan.
Saat pertama mencicipi Mie HoTplate tiba-tiba hatiku berbisik: "PEDES ANJIR !"
Sempet nyesel karena milih level pedes tingkat dewa, tapi apa mau dikata nasi telah menjadi dubur. Jadi ya aku makan aja.
Sebetulnya aku spesies yang menyukai makanan pedes. tapi entah kenapa rasa pedas kali ini sangat kelewatan. Bahkan aku sempat beberapa kali menyerah dan angkat tangan kekamera, tapi fatih selalu semangatin aku buat ngabisin mie hotplatenya, kan sayang sudah beli mahal-mahal tapi di mubazirkan gitu aja :(
Ahirnya karena aku beneran gak kuat pedes, Fatihpun bantuin aku habisin Mie Hotplate yang super hot itu. Gila men aku Cupu banget.
Well. Setelah makan kamipun duduk-duduk manis sambil menunggu hujan reda. Sayangnya hujan malah makin gede. Jadi kita pun nekat pulang ujan-ujanan.
 Berapa Harganya ? 
Berikut ini daftar harga yang aku pesan saat makan hotplate di Waroeng Hotplate kang Odong.
Mie Hotplate Original Ayam Rp. 17.000
Semangkuk Ceker (isi 3) Rp. 6.000
Telur ceplok : Rp. 4.000
Parkir : Rp. 2.000
Teh Hangat : Free
Total : 29.000. Kalo dilurusin jadinya Rp. 30.000 ehe
Sebetulnya harga diini sudah lumayan murah. Tapi untuk ukuran anak kosan melarat sepertiku harga segini sangatlah mahal. Karna uang segitu bisa buat makan di warteg berkali-kali lipat ehehe.
 Dimana Lokasinya : 
Nah, untuk kamu yang lagi main-main di Bogor dan suka cobain kuliner unik, ga ada salahnya mencoba makanan HOT yang satu ini. berikut ini alamatnya, silahakan dikunjungi yap.
Cabang Bogor : Jl. Aria Surialay, Ruko Depan Kebun Raya Residence (KRR) Pasir Kuda Ciomas - Bogor
Okeh, sekian dulu postingan kuliner kali ini. Mohon maaf kalo hasil foto-fotonya kurang menggairahkan. Sumpah men, aku ga jago foto makanan. Walaupun Feed di Twitter aku isinya makanan semua hehe.
Ternyata jadi food blogger itu ga gampang gues. Sebelum makan kalian harus ngejepret makanan dulu. Belum lagi kalo orang-orang di sekitar restoran pada ngeliatin, sumpah itu akward banget.
Jadi untuk kalian yang suka menulis tentang makanan di berbagai restoran atau kafe kalian memang emejing!.

36 comments:

  1. Nggak kebayang pedasnya, ya? Awalnya kupikir mie dicampurin ;angsung ke sambel. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu mienya di campur ke sambel terus sambelnya di campur ke Mie ..

      Delete
  2. Harganya murah, ya? Tapi mau coba nggak berani. Padahal aku diyan pedas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah jangan goyah imanya teh, kalo penyuka pedas wajib coba ini nih muehe

      Delete
  3. Waw, harganya terjangkau. Saat cabe naik gini hargana tetap nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Besok-besok kalo kesini aku beli cabenya aja deh muehe

      Delete
  4. Di Bali belom ada ya?

    Sedih liat mamammnyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa kamu orang Bali toh.
      nanti kalo aku kesana tolong sambut aku yaa :D

      Delete
  5. Haha makan makanan yang tak terencana sebelumnya ya gitu mas, gak tahu seluk beluknya, tapi dilihat dari warnanya emang pedes banget, dan aku suka makanan pedes mas, wah mantab tuh.

    Bener banget mas, jadi food blogger itu sulit lho, aku pernah nyoba mau bikin postingan tentang makanan gak jadi, fotonya jelek semua.

    Btw harganya cukup mahal juga ya, buat makan di angkringan bisa 3x tuh. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Food blogger emang sulit.
      tapi aku ketagihan mau coba lagi :)

      Delete
  6. wuiih ngeri warnanya sudah kemerah merahan.....serem pokoknya. yang suka pedes aja udh nggk kuat apalagi aku yg gk doyan pedes.....wqwqwq :v

    btw......aku adalah orang yang suka makanan gurih ketimbang pedes, klo pedes itu bikin ketagihan giliran sudah nyoba kepedesan, eh besoknya mau lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gimana kalo sekalian coba makanan gurih yang pedes ?

      Delete
  7. Itu bukan sambel kali, itu lava gunung merapi. Meletup - meletup pula -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya aku kan udah bilang gitu tadi hehe

      Delete
  8. ngelihat foto mienya kok jadi pengen yak. iyak bener jadi gak pengen makan nasi 3 hari 3 malem. pengennya makan mie. wqwq

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keracunan lu makan mi banyak banyak ..

      Delete
  9. Aku pikir cuma daging dan ayam doang yang biasa di sajikan dengan hotplate... ternyata mie juga bisa ya,,, makin bikin penasaran deh dengan rasanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul ,, Dimenunya juga tersedia hotplate daging :)

      Delete
  10. wah, sepertinya menggoda iman dan perut semuanya, tapi aku belom pernah nemuin makan ceker dalam gelas. keren sepertinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. AKu juga belum pernah nemuin makanan ceker dalam gelas.
      Sebenarnya itu mangkuk muehe

      Delete
  11. Sebagai salah seorang warga bogor, daerah ciomas mah saya tahu kang, cuma lokasi tepatnya warung pak min ini saya gak tahu, ciomas juga tahunya cuman lewat aja kalau pas pulang ke bogor...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pokoknya deket banget kang dari lampu merah ciomas.
      Keliatan dah pokoknyamah dari pinggir jalan.

      Delete
  12. smpe merah gitu..
    pasti bikin ndowerr xixi

    ReplyDelete
  13. Langit nggak punya twitter jadi gak bisa kasih tau kalau mau hujan hehehe
    Btw aku suka makanan yg hot plate gitu, mie, ceker, dan telur kesukaan semua. Murah harganya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi kalo boleh milih aku lebih suka nasi padang mmm enaque :)

      Delete
  14. Tempatnya terlihat sederhana, tapi makanannya kelihatan enak dan terjangkau ya. Foto-foto kamu udah oke kok, tinggal banyak latihan aja, supaya anglenya makin bagus. Semangat ya =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waiya aku sekarang lagi perbanyak liat foto-foto makanan buat cari inspirasi angel yang baguz :)

      Delete
  15. Wah teh hanat free ya ? lumayan hemat juga.Dilihat dari tempat nya juga ya asyik untuk diajak ngumpul ngumpul santai gitu.Harga nya juga murmer,pas lah dikantong.

    ReplyDelete
  16. Wah teh hangat free ya ? lumayan hemat juga.Dilihat dari tempat nya juga ya asyik untuk diajak ngumpul ngumpul santai gitu.Harga nya juga murmer,pas lah dikantong.

    ReplyDelete
  17. Waaah kalo ke bogor aku mw cobaa. Aku paling suka pedes mas. Kyknya buatku yaa, asalkan pedes biasanya pasti enak hihihihi :p. Malah penasaran ama level 5 akunya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serius teh mau level 5 ?
      ga takut kebakaran mulutnya ?
      yah yowes lah

      Delete

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search