RUMA MAKAN TIMPO DULUK, Tempat makan paling jadul di Belitung


Berlibur ke tempat baru rasanya tidak lengkap jika tidak mencicipi makanan lokal khas daerah setempat. Bagiku, traveling tidak melulu harus menikmati alam dan budayanya saja tapi juga menikmati kulinernya. Walaupun aku bukan tipe orang yang suka makan tapi tidak ada salahnya toh sekali dua kali mencoba makanan baru. Apalagi kalau makanannya lezat, wah berbahaya itu, aku bisa betah berlama-lama dan ga mau pulang. kamu gitu juga ga sih ?

Nah kali ini aku akan mengajak kalian menikmati sajian kuliner lezat dari negeri laskar pelangi, Belitong. Tepatnya di RUMAH MAKAN TIMPO DULUK.


Malam pertama di Pulau Belitong aku sengaja keluar hotel untuk mencari kuliner lokal yang paling banyak di kunjungi wisatawan. Biasanya rumah makan yang ramai pengunjung artinya makanan di tempat itu enak. Langsunglah aku melipir ke 'Rumah Makan Timpo Duluk' yang berada tidak jauh dari hotel ku menginap.
Kesan pertama saat melihat rumah makan ini adalah ‘tua’. Bagaimana tidak, tiba-tiba saja aku merasakan atmosfer budaya Belitong jaman old yang sangat kental. Tembok bangunanya terbuat dari bilik bambu berwarna coklat.


Ruma makan timpo duluk selalu ramai pengunjung
Masuk kedalam restoran sudah banyak pengunjung yang memenuhi meja makan. Untunglah masih ada beberapa meja yang kosong, aku pun segera mengisinya dan memesan makanan.

Di bagian dalam restoran suasana vintagenya terasa semakin kuat, banyak sekali benda-benda jadul yang berserakan. Bahkan sampai ada sepeda ontel nempel di dinding. Intinya dekorasi ruangan di ini seakan membawaku ke zaman Belitung tempo dulu, sangat cocok dengan namanya 'Rumah Makan Timpo Duluk'.
Lah sepedanya nempel di dinding
dekorasi vintage Pernak pernik jadul
Tidak beberapa lama pelayan datang membawa hidangan di atas nampan/nampah. Menu makanan ini disebut 'Bedulang Set', yaitu sajian makanan yang disimpan dalam satu nampan lalu dihidangkan secara bersama-sama oleh 1-4 orang.

Untung saja aku tidak makan sendirian, tapi di temani oleh 4 travelmate yang punya kesibukan masing-masing yaitu foto sana-sini. ‘Tempatnya kece badai sih, sayang-sayang kalo ga di abadikan’ ujar salah seorang yang paling eksis di dunia maya. yaitu aku sendiri.


Ritual sebelum makan, foto-foto
Sajian Bedulang ini terdiri dari Nasi Putih, Ikan Gangan, Ayam ketumbar, lalapan dan masih banyak lagi makanan khas Belitung yang tidak ku kenal namanya. Tak ingin berlama-lama akupun segera menyimpan semua makanan tersebut keatas piring bercorak jadul. Sampai akhirnya aku sadar ternyata segala komponen yang ada di rumah makan ini sangat tradisional bahkan peralatan makan pun bentuknya ala-ala zaman dulu.


Menu Bedulang Set
Alat makan jadul
Cocok untuk kumpul bareng teman dan keluarga
Rating makanan disini aku kasih nilai 80. Cita rasanya sangat tradisional, dan itu masih bisa di terima oleh lidah ku. Namun, menu yang paling favorite yantu ikan gangan. Kuahnya unik, pedas-pedas gurih, kamu harus coba sendiri.
Sebelum kembali pulang kami menyempatkan untuk berswafoto. Dekorasi di rumah makan ini sangat instagenic, jadi sangat sayang jika dilewatkan begitu saja.

Keseruanku saat makan di Rumah Makan Tempo Duluk dapat kamu tonton di Vlog Beitong Day 1 Berikut ini :




Jl Mat Daud No.22 RT11/RW04, Pulau Belitung, Indonesia

8 comments:

  1. Seru pasti makan di sini yah, tempatnya masih tradisional banget. Di sni jarang banget lho tempat makan yang mengusung tema tradisional, hehe.

    ReplyDelete
  2. Jadi pingin nyobain makan di sini deh, huhu. Ngeces deh sekarang xD

    ReplyDelete
  3. vintage banget suasanya, sampai pemilihan warna lampunya juga kuning. kalau puith mungkin terlihat modern. makanannya juga kalau dilihat cuma bikin laper, ngak puas dah liat nya. mau nyicip.

    ReplyDelete
  4. setuju banget deh. datang ke tempat baru baiknya nyicipin makanan lokal setempat. ya kapan lagi kan bisa menemukan makanan khas. he he.

    ReplyDelete
  5. Keliatan old, tapi pas tetiba nemu foto yang ada AC nya jadi berasa jaman now. Hehehe
    Bener juga, tempat yang ramai biasanya jaminan rasanya enak. Tapi kadang nggak sabar sama lamamnya ngantri. Kalau masalah rasa, cenderung dominan rasa apa ni, bang? Pedes? Manis? Asin?

    ReplyDelete
  6. Bahkan di nampannya pakai alas serbet pasar, gelasnya kakek-kakek banget xD, trus ornamen piringnya juga jaman duluuuuu banget. Jadi inget waktu kecil ikut ortu kondangan, dapat piring yang gitu gambarnya.

    Sekarang mah pakenya bahan melamin xD

    Ornamen2 bambu disitu bersih gak bang? Saya pernah suatu kali ke tempat yang dihiasi orname anyaman bambu, bagus sih~ tapi terlihat berdebu. Kesannnya memang homey, tapi perlu diperhatikan lagi kebersihannya. Kadang suka merhatiin detail banget xD jadi kelihatan aja debunya heheh.

    ReplyDelete
  7. Lucu banget itu tempatnya. Beneran kayak berasa di rumah. Santai dan ada taplak di mejanya. :)))

    ReplyDelete

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search