KETEMU TERE LIYE DI BOTANI SQUARE, TAPI ...


Dulu sebelum skripsiku bener-bener kelar, aku sempet galau karna jadwal mainku jadi berubah drastis.  Dari mulai nonton anime yang semakin berkurang sampai harus mengganti semua bacaan novelku jadi buku-buku ilmiah yang bikin ngantuk.

Tapi sekarang pas hubungan aku dengan skripsi sudah bubar, aku akan melanjutkan kembali rutinitas paling menyenangkan sepanjang masa. Yaps, Baca Novel.

Ga tau sejak kapan aku mulai menyukai novel, mungkin gara-gara dulu aku suka baca-baca cerpen dimajalah BOBO kali ya. jadi sampe sekarang kalo liat tulisan-tulisan bawaanya pengen dibaca aja. Bahkan koran pembungkus cabe-cabeanpun tetep aku baca.

Awalnya aku ga suka novel, aku pikir novel itu terlalu tebal dan banyak halamanya. Jangankan membaca, ngeliatnya saja mules. Sampe akhirnya aku menemukan sebuah novel keramat di kolong kasur ga tau punya sape. Novel itu bergenre cinta-cinta’an, bahasa gaulnya sih novel teenlit. Aku masih ingat banget judulnya Me VS Highhells.

Dari situ aku mulai suka novel, dulu kalo baca novel teenlit rasanya asik, tapi sekarang kalo baca novel itu lagi rasanya alay abis. Semua kisah cinta-cinta’an di novel teenlite terlalu dibuat-buat, alur ceritanya pun gampang banget di tebak. ‘i think’

Sampe akhirnya aku menemukan novel-novel karya Tere Liye dan beberapa novel lain yang aku pikir setidaknya dapat memberikan banyak manfaat. Isinya tidak melulu tentang cinta-cinta’an tanpa makna, tapi lebih kepada kisah hidup seseorang yang dapat dijadikan pelajaran.

Hal yang aku suka dari Tere Liye adalah semua tulisan-tulisanya Jleb banget. Kisahnya kebanyakan diangkat dari kisah-kisah sederhana, Tapi kalau sudah di tulis oleh Tere Liye semua terlihat kaya. Semua alur di novelnya  unik, endingnya jarang bisa ditebak. 'Ah suka bangetlah eug ...'

Minggu ini aku sudah membeli tiga novel Tere Liye. Rencanaya aku bakal ngReview or nge-sinopsis novel-novel itu.


Seminggu lalu aku dapat kabar dari Al kalau Tere Liye akan datang ke Mall Botani Square Bogor. Wah aku seneng banget dong. Pengen banget bisa ngeliat beliau dari dekat. Aku orangnya ga muluk-muluk, aku ga pengen minta tanda tangan atau foto selfie bareng beliau, aku Cuma pengen ngeliat beliau. yah Sesimple itu.

Sampai akhirnya tanggal 24 Juli 2016 kemarin Tere Liye dateng ke Botani Square jam 4 sore. Kebetulan aku abis dari parung sepedahan jadi ngelewatin botani square, tapi saat itu masih jam 12 siang, aku harus nunggu sekitar 3 jam-an lagi.

Nah Saat itu tiba-tiba si Al ngechat aku katanya mau ngajak ketemu Tere Liye juga.  Dan akupun mengiyakan ajakan dia. Aku seneng dong karna ada temen yang punya interest yang sama. Jadi aku langsung pulang aja ke kostan buat jalan bareng dia nanti sore.

Tapi setelah sampe kostan, si Al ngechat katanya ga jadi ke Botani Square karna ada keperluan mendakak. Ba dum tsss.

Terus aku kebotani sendirian ? ya engga lah.

Aku udah ga napsu lagi.

Jadi Blog ini lebih tepat di kasih judul gini: KETEMU TERE LIYE DI BOTANI SQUARE ‘TAPI... GA  JADI !!!’


muehe

37 comments:

  1. Haha koran pembungkus cabe-cabean pun di baca sob ? tapi hebat deh kemauan membaca mu sungguh besar.. gak kaya saya nih males kalau baca bacaan yang ada di buku. kalau di blog mh seru :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baca di blogmah suka bikin pusing ..
      terus HP suka tikba tiba lowbet muehe

      Delete
    2. Saya masih suka membaca buku dan saya juga punya novel karya tere liye.

      Delete
  2. Mending ketemu sama Om aja. Nanti Om kasih permen.

    ReplyDelete
  3. hahahah
    Alhamdulillah waktu itu udah sempet ketemu bang tere selaku salah satu penulis Indonesia paporit akuh di Book fair.
    dan MasyaAllah ramah sekali bang tere, sayang cuma bawa satu buku buat dimintain tanda tangan, abis kalo dibawa semua Berraaat. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. entah aku harus seneng apa iri denger cerita teh adibah :(

      Delete
  4. Wah, suka nonton anime juga ternyata

    Btw, itu ngapa cabe"an dibungkus koran huahaha....

    Kalo novel gue sih lebih suka yang bergenre humor sih, setebal apapun kalo itu genre humor, abisin aja huahah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo genre humor sih jangan ditanya gan..
      aku rajanya muehe

      Delete
  5. Haduh, lebih cocok dikasih judul Pedih deh. Nggak jadi gitu sih. :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAha jangan gitu judulnya,
      entar aku tambah galau :(

      Delete
  6. Oke.... Makasih banget buat judulnya yang.... Astagfirullah. Gak sanggup gue ngucapinnya. :'(

    Padahal harapannya ada foto lo sama Tere, tapi nyatanya cuman foto bukunya... Yasudahlah. Gue pun udah kecewa. Jadi males komentarnya. -_-

    Btw, template baru nih.. Fresh aja dari yg Ijo. Tapi, kenapa ganti Biru? Ijonnya ke mana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weeeh bang Heru abis sakit sih jadi ga tau perubahan blog ane.
      Ane pernah cerita di postingan sebelumnya kenapa ane ganti template loh ..
      ane ga suka warna Ijo sekarang.
      Ane sukanya nabilah JKT48 titik :(

      Delete
  7. Beneran sayah mah gak kenal siapa itu Tere Liye, kalau tere yang penyannyi itu sedikit tahu itupun cuma namanya aja, gak tahu yg mana orangnya, hehe... sorry ya mas oot...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ga apa apa kang.
      emang ga semua orng harus kita kenali ..
      Mueheh

      Delete
  8. Maaf ya..utk tere liye lovers. Saya sih sudah ga terlalu respect sama penulis ini, ada hal yg berbeda antara tulisan2 yg 'wah menginspirasi' dg karakter pribadinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku ga love love amat sih sama dia cuma gimana gitu.
      perbedaan karakter gimana ini maksdunya duh jadi pusing wqwq

      Delete
  9. Yes, akhirnya Gue bisa komeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeen

    ReplyDelete
  10. Hehehe.. Tapi tapi.. gak jadi wkwkwkwkw... :D

    Jadi kalo baca novel teenlit itu alay abis ya, hehehe, kalo novel tere liye enggak alay... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi gimana ya ?
      tingkat kealayanya beda aja gitu bang muehe

      Delete
  11. Selamat atas cita2 perjumpaan nya... xixiixixix

    Bicara masalah novel, alhamdulillah saya kerja di sekolah. Perpustaakaan di sekolah tempat kerjaku ribuan men... catet ini ribuan!!!

    Khusu novel, wahhhh banyak banget... kayaknya hampir seratusan judul lebih lho..
    Mulai dari novel jadul seperti Siti Noerbaja, sampai novel2 yg ditulis oleh tere Liye, Asma Nadia, dan penulis2 keen lainnya.. so, saya jarang beli novel... paling2 pinjem.. xixixix

    ReplyDelete
  12. Wah ada yg kurang men.. maksud saya, koleksi buku di perustaakan tempat kerjaku ribuan :)
    hehhee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas baca komentar mas darso aku jadi punya cita-cita bakal bikin perpustakaan proibadi isinya Novel semua ..
      RIBUAN !!!

      Delete
    2. kalo bukunya satuan bukan perpustakaan mas namanya. muehee

      Delete
  13. yaahh gue malah pengen ketemu tere liye ga kesampean mulu dri kemaren, pas dianya ke kota gue, gue keburu balik ke rantauan haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita masih belum ditakdirkan untuk bertemu denganya ..

      Delete
  14. Kirain oppa erul ketemu betulan sama om Tereliye😑. Aku udah pernah ketemu oppa, cuman krna acara kampus beliau diundang.
    Tapi btw thanks ya oppa uda pernah minjemin novel tereliye dulu. Mulai dri itu aku sukaaak banget baca novel2 tereliye😊

    ReplyDelete
  15. Gue udah baca yg bumi sama bulan, recommended banget! Anyway, novel ketiga dari seri itu udah keluar loh, judulnya matahari. Tapi yang itu belum sempet baca sih hehe. Sama yang hujan juga belum baca...

    Oiya, tere liye itu biasanya gak terlalu suka diajak selfie. Jadi beruntung banget deh kalo bisa selfie. Doi dua kali ke kampus tapi gak mau diajak foto jadi cuma dapet ttd nya aja deh :(

    ReplyDelete
  16. Wealah terlanjur saya itu bacanya penuh semangat dan penuh penasaran. Rasanya saya kecewa. Harus ganti rugi nih? :)

    ReplyDelete
  17. Pernah datang liputan acara Tere Liye di Batam. Waktu itu dia diundang untuk mengisi materi. Jadi, aku mau photo bareng. Tapi dia ga mau dan ga suka.

    Ada juga cerita temen ku yang blogger. Ternyata Darwis tere liye ini dari lampung dan satu angkatan dengan temenku. Emang dia orangnya ga suka ekspos diri ke publik. Seolah olah menutup diri dan ga suka nyinyir. Tapi lama kelamaan, dia suka nyinyir. Hahaha

    ReplyDelete

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search