BERLIBUR KE SURGA PENYU DI PULAU SANGALAKI | KHAIRULLEON.COM

BERLIBUR KE SURGA PENYU DI PULAU SANGALAKI


Dulu waktu jaman-jamanya sekolah, entah SD atau SMP, aku paling hobi nonton acara TV anak-anak macem ‘si bolang’ atau ‘laptop si Unyil’ atau apalagi gitu ya lupa dah.
Pokoknya hampir tiap pulang sekolah aku pasti langsung nyetel tipi.  sampe lupa ngerjain PR, Lupa ganti baju, lupa makan. Sampe badanku kurus. Emang nih tipi bikin badan ga sehat.
Yah mau gimana lagi, abisnya acara tipi jaman dulu seru-seru sih. Ga kayak sekarang acara tipi isinya gajah terbang, serigala ganteng, manusia jadi-jadian dan segudang sinetron cinta-cintaan yang alay tak tertandingi.
Aku jadi kasihan sama generasi anak sekarang sering dicekoki acara tipi yang ga sesuai dengan umurnya. Alhasil banyak bocah ingusan yang dewasa sebelum waktunya. Kalo Soekarno liat moral anak jaman sekarang pasti nangis darah dia.
Btw, aku udah mirip politikus belum nih ngebahas beginian?. Yaudahlah kita langsung saja ke inti pembahasan, makin lama makin ga nyambung dah.
Jadikan gini ya, dulu aku pernah nonton acara tipi yang menayangkan tentang kehidupan penyu dari mulai dia lahir sampai melahirkan (ga sampe mati). Dan sampe sekarang aku ga bisa ngelupain acara itu, kayak otomatis ngesave di otakku gitu.
Aku ingat betul saat si pembawa acara menunjukkan seekor penyu betina sedang beranak di pinggiran pantai. Setelah itu telur-telurnya di tinggalin gitu aja di pasir sampe menetes.
Untungnya warga disana baik-baik, jadi mereka membuat sebuah penangkaran penyu agar kehidupan anak penyu bisa terselamatkan.
Nah gara-gara acara itu aku jadi kepengen merasakan sensasi melihat anak-anak penyu atau yang biasa dikenal dengan tukik langsung melalui mata kepalaku sendiri.
And you know what ? Ternyata Allah membaca memori otakku lalu mengabulkan keinginanku untuk bertemu tukik saat traveling ke Pulau Derawan kemarib. Gila sih exited banget !
Tapi sebelum aku membahas tentang dunia pertukikan, aku mau berbagi cerita dulu tentang lokasi penangkaran tukik yang aku kunjungi.
Tempat konservasi penyu yang aku kunjungi berada di pulau Sangalaki. Pulau Sangalaki merupakan salah satu pulau cantik dalam gugusan kepulauan Derawan Kabupaten Berau, Kalimantan Timur. Pulau ini merupakan rumah bagi penyu hijau yang populasinya kian lama kian menipis.
Selain melihat penyu, di sekitar pulau Sangalaki juga terdapat banyak sekali mahluk-mahluk invertebrata dan ikan dengan berbagaijenis dan ukuran seperti Sotong (Makhluk jenis apa ini?), Batfish, Baracuda, Triggerfish dan berbagai jenis ikan Kerapu.

Pulau sangalaki juga termasuk salah satu spot yang menarik untuk menyelam (diving). Dikawasan ini terdapat beberapa titik lokasi menyelam yang terkenal dan menjadi favorite bagi para penyelam dari seluruh dunia. Diantaranya yaitu :


1. Channel Entrance,
2. Coral Gardens,
3. Turtle Town,
4. Sandy Ridge,
5. Manta Run,
6. Sherwood Forest,
7. Manta Parade,
8. Manta Avenue,
9. Eel Ridge,
10. Lighthouse dan
11. The Rockies

Sayangnya karna keterbatasan waktu aku jadi tidak sempat menikmati surga bawah laut di pulau Sangalaki. Namun, walaupun begitu aku tetap senang karna bisa bertemu anak-anak penyu. O iya aku juga sempet ketemu manta Ray waktu di perjalanan menuju pulau Sangalaki.
Perairan di sekitar pulau Sangalaki sangat dangkal, jadi speedboat kami harus di dorong sampai ke bibir pantai. Kalo dipaksa berjalanan menggunakan mesin bisa-bisa baling-baling speedboat rusak disebabkan oleh pasir dan serabut liar di bawah laut.
Kalo speedboat sampe rusak aku ga bisa back to home lagi dong. Terus aku ga bisa ceritain deh keseruanku saat di pulau Sangalaki ke kalian semua muehe.
Okesip, setelah sampai di bibir pantai kami langsung masuk ke pulau Sangalaki dan disambut oleh papan Sangalaki yang wajib banget untuk di Abadikan. Cekrek.
Untuk sampai ke lokasi konservasi penyu kami harus berjalan sekitar 5 menit. Deketlah pokoknya. Setelah sampai wahana penangkaran tukik pengunjung harus membayar tiket masuk terlebih dahulu. Murah Cuma 5000/orang, kalo hari libur 7.500/orang. Kalo turis asing 100.000/bule.
Habis bayar tiket aku langsung menuju kesebuah kolam kecil warna biru yang didalamnya di penuhi tukik-tukik unyu. Waaah! Mirip seperti yang kulihat di televisi bertahun-tahun yang lalu. Impian melihat Tukik benar-benar telah terwujud !
Tidak ingin menyia-nyiakan waktu akupun langsung mengeluarkan kamera, lalu,, jepret, jepret, ampe batre lobet.
Tidak beberapa lama tiba-tiba salah satu tukik ada yang melompat dari kolam. Bukan lompat ding, tapi di keluarin oleh salah satu pengunjung. Awalnya aku geram oleh ulah si pengunjung itu. Tapi setelah melihat tukik berjalan terseok-seok kearah pantai dari kejauhan +20 meter lebih ternyata seru juga! ya udah aku ikutan gabung sama pengunjung biadab itu muehe.
Ulah pengunjung biadab itu tidak berhenti sampai disitu, tiba-tiba dia membalikkan tukik ke arah berlawanan dari laut. Ajaibnya tukik itu langsung berbalik badan dan melanjutkan perjalanan kembali ke arah laut.
Waaah, memang Allah itu Tuhan yang Maha Besar. Hewan sekecil tukik sudah diberi naluri langsung ke air, kembali ke habitatnya.
Tapi setelah tukik itu berhasil sampai ke bibir pantai kami langsung mengangkat si tukik dan membawanya kembali ke Kolam. Haha kasian, maaf ya tukik. Aku jadi ikut-ikutan biadap!
Selain ngerjain tukik, disini kamu juga bisa melihat proses Ibu tukik beranak. Sayangnya fenomena ini hanya terjadi pada malam hari sehingga aku tidak bisa melihat fenomena tersebut karna harus melanjutkan perjalanan berikutnya. Mungkin lain kali aku bisa kesini lagi. Mari semuanya di aminkan.
Namun, kalau kamu memang benar-benar ingin melihat penyu beranak, kamu harus menanggung resiko bermalam di pulau sangalaki yang tidak tersedai tempat menginap.
Tapi kalo kamu kekeuh pengen liat penyu beranak kamu bisa mencari Resort atau Penginapan dipulau lain. salah satunya yaitu di maratua Paradise Resort, tapi harganya mahal men. Kalo mau murah carilah penginapan di Pulau Derawan yang banyak tersebar di pinggir pantai. Jarak tempuh dari Pulau Derawan ke Sangalaki sekitar 45 Menit – 1 jam.
O iya, waktu yang tepat untuk melihat tukik beranak yaitu pada bulan juni-september, karena suhu udara dan air laut sedang hangat-hangatnya, sehingga membuat hewan berkcangkang eksotis tersebut kerap terlihat dipulau ini untuk bertelur.


Di Dunia terdapat kurang lebih 7 jenis penyu yaitu Penyu Sisik (Hawksbill Sea Turtle), Penyu Belimbing (Leatherback Sea Turtle), Penyu Hijau (Green Sea Turtle), Penyu Lekang (Olive Ridley Sea Turtle), Penyu Pipih (Flatback Sea Turtle), Penyu Tempayan (Loggerhead Sea Turtle) dan Penyu Kempii (Kemp’s Ridley Sea Turtle).
6 dari 7 Jenis penyu itu terdapat di Indonesia (hanya Penyu Kempii yang tidak ada di Indonesia) dan 2 dari 6 Jenis tersebut terdapat di Sangalaki yaitu Penyu Sisik dan Penyu Hijau.
Dulu sekitar tahun 2002 telur penyu masih diperjualbelikan oleh nelayan sekitar Sangalaki sebagai bahan tambahan mencari sesuap nasi. Nah, untuk mencegah aktivitas yang dapet membuat punahnya penyu akhirnya WWF (World Wildlife Federation) bersama dengan pemerintah Indonesia menjadikan Pulau Sangalaki menjadi tempat konservasi penyu.
Di sini sudah ada beberapa orang petugas yang menjaga telur-telur penyu agar tidak diambil oleh predator paling jahat yaitu KITA! MANUSIA!. Setelah telur-telur ini menetas maka tukik-tukik akan dibiarkan selama 7-10 hari sebelum akhirnya diberikan kebebasan untuk kembali lagi ke jalan yang benar laut pada malam hari, ke tempat dimana mereka seharusnya berada.
Tidak hanya menetaskan, tugas dari beberapa petugas di sini adalah memberikan tanda pada tukik-tukik yang sudah dilepaskan sehingga keberadaan mereka bisa diketahui dan pergerakan mereka bisa di pantau. Ketika suatu saat penyu tersebut kembali ke pantai maka panjang dan lebar penyu akan diukur dan diperiksa kesehatannya.
Waaaah makasih banyak ya bapak petugas, semoga amal jariah kalian di terima di Sisi Allah SWT. Mari semua di aminkan (lagi)
Setelah Puas melihat tukik-tukik unyu, dengan berat hati aku dan crew Cheria Halal Wisata harus meninggalkan pulau sangalaki. Namun, sebelum itu kami dapat menikmati pesona indah pulau Sangalaki terlebih dahulu.
Pasir putih dan air laut yang super bening mengingatkanku pada salah satu spot menarik di Gusung Sanggalau. Kece badai.



Btw, Mood menulisku hari ini sedang bagus-bagusnya, jadi wajar kalo postingan kali ini luar biasa panjang. So, buat kamu yang males baca kamu bisa menonton Videonya saja ya. Jangan lupa subscribe muehe


 

42 comments

Ya Ampun.. kalau ke sini selalu deh dimanjain sama foto-foto kerennya. Dan aku baru tahu tempat ini. Bening banget itu airnya. Rasanya pengen mandiii

Reply

wuihhh....
berarti sebelum kesini kamu udah ke derawan dong yaa..

snorkel disana pasti bakalan ajib banget tuh... mungkin ada ubur ubur tanpa bisa.. ajibbb...

btw nanti share juga dong ittenenarry ama budget nya ke kaltim...

eh terus klo mw liat penyu lahiran, kok sampe nginap segala? emang malam ya lahirannya?

Reply

Hahahaha kasian ih, tukiknya dipermainkan. biadab! hahahaa Seru ya, boleh ga sih bawa pulang satu atau dua ekor. :D

Reply

Wah, enak ya, hasil travelingnya bisa dijadiin konten kreatif such as artikel baru di blog dan video youtube. Iya, biasanya kalo baca disini, artikelnya kalo enggak pendek, pasti medium gitu deh, ya bagus deh kalo lagi good mood, kan nambah semangat ngeblog juga tuh. Sukses ngeblog dan ngeVlog.y ya rul.

Reply

JAngan mandi disini teh arnya Asin wk

Reply

Iya InsyaAllah nanti aku bakal ceritain itinerary ringkas dari mulai jalan ampe balik lagi :)
Keep waiting ya :)

Reply

Ga bole di bawa pulang ka.
Masuk penjara entar berabe urusan

Reply

Iya kang aku merasa rugi kalo kemana mana ga di dokumentasikan di blog dan vlog muehe :)

Reply

Pemandangannya indah bannget mas, seru juga bisa main sama penyu yang lucu dan imut wkwkwk.

Btw tiket masuk beda jauh ya antara lokal dan mancanegara.

Penasaran gimana.saat ibu penyu melahrkan.

Reply

Iya mas mahal makanya simasnya nanti jangan pura-pura jadi turis ya .

Reply

Lucu. :D Kupikir penyu warnanya ijo. :D

Reply

Laptop si Unyil bukannya masih ada sampe sekarang ya? ._.

Itu gilaaaa tempatnya keren banget. Dan seru abis ngeliat tukik begitu. Pengin banget melihara penyu, sayangnya gak boleh ya. :p

Reply

lama g main ke blogmu, dan takjub, travelling teruuuussss kayaknya.
itu air lautnya, pingin cepet2 berenang di sana!!!

btw beruntung banget bisa ngeliat tukik. pas di jogja, area pantai goa cemara ada kayak penangkarannya gitu, tapi pas kesana g tau kenapa kok tutup dan kolam2nya penangkarannya kosong. berasa di PHP-in

Reply

Mas admin jalan-jalan terue ni kayaknya. Iri banget liatnya.

Reply

kalo aku mikirnya penyu itu kura-kura

Reply

Iya si kayaknya Laptop si Unyil masai ada .
tapi aku ga tau juga ding soanya aku ga perna nonton film lagi.
kan ada youtube youtube lebi dari tivi Boom

Reply

waa mungkin penyu-penyu saat itu sudah di lepas lagi teh :)

Reply

Ini bukan sekedar jalan jalan om.
Tapi juga muhasabah :)

Reply

Kirain penyu yang di Bangka teryata di Kalimantan juga ada to ?
aku juga suka dengan si Bolang, bisa menambah kasanah keindonesiaan.

Reply

Jadi pengan belajar youtube nih, tapi sayang sinyal kok lemah sehingga susah upload videonya.

Reply

Setahuku penyu adanya di Bangka dan jawa timur. Dan ternyata di Kalimantan timur ada juga.

Reply

walah,, baca ini jadi pengen balik lagi kan ke derawan, maratua, sangalaki

Reply

tukiknya ngak bisa di bawa balik yaa om leon ?

yang jenis red turtel ada ngak? kaya di film, bisa jadi orang

Reply

Kalo liat tukiknya yg kecil jadi inget sama penyu-penyu unyu yg di Finding Nemo hehe, lucu-lucu. Pantainya juga bagus banget, airnya bening, bening kayak Chelsea Islan :D

Reply

Penyu di Jakarta juga ada kang.
DI Ragunan

Reply

wah sudah pernah kesan juga nih bang gelintang :)

Reply

Ga bisa di bawa ..
Nanti dipenjara

Reply

Aku juga dulu mikirnya gitu tiba-tiba langsung ke ingetan finding nemo :)

Reply

Iya kang di kalimantan juga ada banya' :)

Reply

SInyal di tempatku juga lemah.
Uploudnya malem pas bangun tidur langsung kelar wkwk

Reply

Lo dobel gawe ya rul, bikin video bikin tulisan, edit gambar photography..wah keren dah haha.

Gue banyak liat penyu itu di pasar, ada yg jualan begituan. Untungnya bukan penyu yg masuk kategori hampir punah dan kudu dilestarikan jadi aman deh.

Foto2 nye bagus apalagi yg ngambang itu rul. Pie to carane? --'

Reply

Setiap membaca postingan diblog ini selalu tentang liburan dan itu yang paling membuatku iri :(

pas liat tukik jadi inget dulu temen sekelas ada yang pangilannya tukik wkwkw

Reply

entahlah ya. foto, video dan tulisan itu satu kesatuan yang ga bisa di lepasin wkwk,

Foto ngamabng gitu gambang bang namanya teknik levitasi :)

Reply

Anjau Nama orang Tukik, kasihan :(

Reply

Si Bolang dan Laptop Si Unyil masih ada loh! Hehe
Kurang populer aja sih sekarang, karena banyak acara alternatif lainnya. Hehe

Wuih! Mantap nih jalan-jalan mulu kerjaanya. Asyik! Lanjutkan!!!

Reply

haha gue ga perna nonton tipi lagi si :)

Reply

wah, mantap, kisah anak pulau part 2 nya derawan. dulu nonton bolang, sekarang jadi bolang pulau sejati ya. Sanglaki keren, baru tau salah satu penyebab punahnya penyu gara2 telurnya diperjual belikan.. miris sih dulu

Reply

Nah bener, sekarang gue yang jadi Bolangnya :)

Reply

Pemandangannya indah bannget mas, seru juga bisa main sama penyu yang lucu dan imut

Reply

iya aku jadi kangen lagi sama penyu yang unyu itu

Reply

wah keren ini perasaan jalan jalan mulu. Aku juga pingin banget bisa ke sana,liat pantai dan ombak begitu..mana bisa liat tukik tukik kembali ke lautan begitu juga. mana cuaca lagi ceraaah dan bisa naik boat juga. Ah, pokoknya bikin ngiler aja ini postingan. Semoga gue dan suami bisa ke sana ya. Yuk aminkan saja. Hahaha

Reply

Ayo semua rakyat bumi di Aminkaaaan :)
Amin Amin Amin

Reply

Post a Comment

Selamat datang di Khairulleon Blog.
Sering-sering mampir dan berkomentar yah.
Karna komentar kalian menjadi energi untukku terus ngeblog.
Tenang, aku pasti mampir balik ko.

Follow juga Instagram, twitter and ask.fm @khairulleon

TONTON VIDEO TERBARUKU :)