ALASAN MENGAPA SARJANA BUKAN SEGALANYA


Untuk memahami cerita kali ini, ada baiknya kamu baca dulu deh cerita  skripsiku di episode berikut. Tapi kalo ga mau yaudah langsung skip aja kayak iklan di youtube :


Seminggu abis sidang skripsi, aku dapet message semi formal dari channel Telegram Perkuliahan. Pesan itu kira-kira kayak gini :
“Selamat, mulai saat ini anda telah resmi menyandang gelar S.Pd.I. Jangan lupa melunasi biaya administrasi yah” ..
Abis baca message itu tanganku langsung gemeteran, pikiranku ga karuan, jempolku goyang-goyang, *lah.

Seketika aku kayak masuk ke lobang hitam pake mesin waktu kayak di film doraemon gitu, lalu ingatanku kembali ke empat tahun yang lalu. Empat tahun kuliah di bogor. Empat tahun berjuang makan bangku kuliah. Empat tahun ngumpul bareng temen yang otaknya oleng semua. Empat tahun merasakan perihnya ngerjain tugas dari dosen ampe ga tidur sehari semalem tapi presentasinya  cuma 3 menit. Empat tahun numpang nebeng nama kalo ada tugas kelompok. Empat tahun makan promagh minumnya okki jelli dring untuk melepas dahaga menunda lapar.

Oke skip.

Abis ujian sidang kemarin ternyata aku sempet kena semprot sama dosen penguji. Dan itu mengharuskan aku untuk merivisi skripsiku (lagi).  Untung aja revisianya ga banyak, jadi aku ga usah pusing pala berbie. Rasanya semua dimudahkan sama Allah. Dari mulai minta tanda tangan penguji sampe ngejilid skripsi semuanya aku nikmatin. Ga kayak waktu dulu pas awal-awal nyusun skripsi. gila men itu pengalaman paling uring-uringan yang pernah aku alamin.

Berikut pose aku bersama skripsi tercintah. Foto ini sudah aku uploud di Instagram dengan caption kayak gini : “Waktu, uang, pikiran dan tenaga semua tertuang di buku hijau ini” hashtag #skripshit . jangan lupa Follow Instagram aku DISINIsupaya kekinian.


Mungkin aku orang kesekian yang bakal bilang “wah ga nyangka yah udah lulus, perasaan baru kemarin masuk kuliah”.

Atau ada juga yang bilang “wah asik udah lulus, ga usah cape-cape lagi deh gue kuliah, sekarang hidup gue bebas men”.

SALAH !! pendapat yang terakhir itu salah banget men, justru semakin kita lulus semakin banyak amanat yang harus kita emban. Jadi setiap pelajaran yang udah kita lahap selama 4 tahun di bangku  kuliah, sebisa mungkin di dedikasikan untuk masyarakat. Misal kamu anak kedokteran nantinya  bakal berjasa untuk masyarakat di bidang kesehatan. Atau kamu jurusan pendidikan nantinya bakal mengabdi jadi guru untuk memajukan bangsa tercintah ini.

Tapi yang jadi masalah adalah, gimana jadinya kalo jurusan kuliah yang kita ambil ternyata ga sesuai dengan passion kita ? nah itu yang aku alamin sekarang. BOOM !!


Kemarin pas mudik Ibuku  nanya gini:
Mom: “Rul wisuda kapan?”
Me: “Ga tau mah, agustus kayaknya”
Mom: “Nanti abis lulus langsung jadi guru agama Islam apa gimana ?”
Me: “hah jadi guru ? ga minat ah mah..”

Tiba-tiba tetehku ikut nimbrung.
T2h: “lah kan S.Pd.I., berarti jadi guru agama dong ?”
Me: “Ga tau ah teh pusing”
Karna bosan dengan percakapan yang ga ada ujungnya, akupun bergegas buka Instagram Syahrini.

Oke skip

Aku memang lulusan Pendidikan, tapi bukan berarti aku mau jadi guru. toh yang namanya belajar pasti ada gunanya. Walaupun tidak jadi guru aku jadi punya pengetahuan tentang pendidikan, terutama tentang Ilmu Pendidikan Agama Islam.

Setelah lulus S1 justru aku ingin jadi Pengusaha dan bergelut di bidang kerajinan tangan. Atau aku jadi blogger sejati aja kali ya ? wqwq.

Terus kalo aku ga jadi Guru apakah skill PAI aku akan terpakai ? oh tentu saja, setiap jurusan yang kita ambil pasti ada manfa’atnya. Walaupun ga nyambung :p

Yaudah lah yah, intinya aku beryukur banget bisa kuliah dan ngerasain gimana exitednya dapet gelar Sarjana. Jadi buat kamu yang mau dapet gelar S1 aku saranin buat serius belajar dari sekarang, ga usah pake cara instan kayak beli skripsi atau kuliah seminggu tiba-tiba sarjana. Gila aja.

Belajar itu yang penting prosesnya men, di nikmatin ajah, Gausah terburu-buru. Kalo kata mahasiswa Abadi mah gini : “Jangan lulus tepat waktu tapi luluslah pada waktu yang tepat” BOOM!.




Buatku gelar Sarjana itu bukan segalanya. Walaupun dalam dunia kerja banyak sih perusahaan yang memberikan syarat harus lulus S1 dulu,  padahal orang yang tidak punya gelar belum tentu kualitasnya lebih buruk. Tidak fair rasanya jika gelar dijadikan salah satu tolak ukur kapabilitas seseorang. Rasanya tak kurang banyaknya orang-orang yang punya kemampuan intelektual mengagumkan walau tidak punya gelar sarjana atau yang sekolahnya tidak sampai lulus S1. Setidaknya itu menunjukan bahwa gelar bukan sesuatu yang istimewa.

Rezeki sudah diatur beribu-ribu tahun sebelum kita dilahirkan, jadi kita ga usah takut ga punya duit Walau kita ga bergelar sarjana sekalipun. Yang terpenting adalah kita selalu berdoa, ikhtiar dan tawakkal sama Allah, pasti deh Allah ngasih jalan keluar yang tidak terduga-duga. *lagi waras

Terakhir, aku mau kasih kalian quote yang pernah aku uploud di Instagram, semoga kita semua dapat tercerahkan. BTWi jangan lupa follow Instagram aku disini, aku orangnya fakir followers banget, jadi maklumin aja muehe.



Oke lah wassalamualaikum, makasih udeh baca ampe ujung, jangan lupa koment, aku tungguin loh muehe.

95 comments:

  1. Selamat udah lulus!
    Gpp kerja gak sesuai jurusan kuliah. Kerja yang realistis aja, gak usah idealis2 amat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ane pengen pengangguran tapi banyak duit gimana caranya coba ?

      Delete
    2. Cara nya loe harus bikin investasi sob misalnya buat kost-kostan gtu kan walau loe nganggur tapi duit terus ngalir tiap bulan nya :D

      Delete
    3. gue kudu ngepet dulu kali ya buat ngebangun kostan

      Delete
    4. itu bener rul kayaknya kau harus ngepet dulu. jangan pake lilin ntar kena angin mati, pake kompor gas aja gas nya yang satu kwintal biar awet.
      nanti baru bisa bikin ko-kosan biarpun ngaggur dapet duit, mbayarnya tiap minggu jadi sering dapaet duitnya.
      *apaan ini.

      Delete
    5. jangan tiap minggulah kasihan anak kost.
      Ane aja bayar kostan tiap bulan Mpot-mpotan gini duh.

      Delete
  2. Duh selamat mas atas gelar Sarjana nya..saya juga lagi berjuang untuk gelar sarjana juga ini hehe mohon doa nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. berjuang boleh saja tapi jangan sampe lupa makan ya.
      anzai ane jadi perhatian gini .

      Delete
  3. Ini quote yang sudah biasa, tapi ya serikit nyambung dengan tulisannya, kalau nggak nyambung ya disambungin sendiri. "Hasil bukanlah segalanya, tapi proses menuju hasil itulah yang membentuk kita menjadi pribadi yang lebih tangguh"

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini quote yang luar biasa gan ..
      gimana sih -_-"

      Delete
  4. benar juga ya sob sarjana bukan segalanya jika sarjana tersebut tidak bekerja sebagaimana jabatannya :) tapi syukuri aja ya sob :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Syukuri apa yang ada ..
      hidup adalah anugrah ..

      lu pasti bacanya sambil di nyanyiin kan ?

      Delete
  5. Rejeki gak dipengaruhi dari ijazah, tapi kalau ada rejeki lebih kenapa tidak sekolah setinggi-tingginya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener bang sekolah emang harus tinggi banget.
      tapi akhir-akhir ini ane lagi ga bergairah ama sekolah wqwq

      Delete
  6. Sarjana. Lulus sekolah kalau bisa menciptakan lowongan kerja demi membantu orang nyang ngaggur. aku sependapat dengan artikel diatas. Ilmu yang didapat di perkulihan bukan untuk mencari kerja sesuai dengan ilmu yang digeluti.
    Paling tidak kita mempunyai wawasan yang lebih luas dan pendidikan itu penting.
    Paling tidak kan nanti ilmunya bermanfaat untuk anak-anak kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. salah satu impian juga, ane bisa bikin lowongan kerja .. Amiin 1000x

      Delete
  7. Selamat Mas Bro :) makin sukses ya :)

    ReplyDelete
  8. selamat akhirnya netas juga.
    'wah gak nyangka ya udah lulus' aku juga gitu waktu lulus gak terasa rasanya baru kemarin jadi maba.
    kalo yang 'wah asik udah lulus, ga usah cape-cape lagi deh gue kuliah, sekarang hidup gue bebas men' ini nih salah pake banget.
    setelah lulus itu kehidupan dimulai rasanaya hidup yang sebenernya udah semakin tua juga.

    biarpun nantinya gak sejalan dengan apa yang kita ambil yang penting itu kan pendidikan, ilmu yang didapat juga pasti ada manfaatnya, buat keluarga nantinya kan juga bisa.
    aku setuju sama tulisan ini.
    kalo bisa itu lulus cepat diwaktu yang tepat.
    jadi luluslah cepat diwaktu yang tepat, gitu.

    aku juga ngerasa jurusan yang ku ambil kayaknya gak ssuai denganku, jadi blogger sejati aja kali ya..bahahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hanya sepesekian persen orang yang bisa lulus cepat diwaktu yang tepat.
      dan orang itu bukan ane muehe

      Delete
  9. Untung saya ambil gap years, kerja dulu baru kuliah sambil kerja. Jadi udah tahu passion nya. Ah, hahahaHAHAHA... #tawajahat

    instagram followed.
    sesama fakir followers follback, ya...

    ReplyDelete
  10. Yaaa, guru Ekonomi gue aja nggak ada lulusan pendidikan tapi bisa jadi guru. Ke mana rejeki ngalir aja ya. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga kita bisa kena aliran rizki juga ya.
      atau setidaknya kecipratan.

      Delete
  11. Aku dong, suka bahasa inggris
    cita cita jadi guru bahasa inggris

    Tes SNMPTN taunya lulus di... kesehatan masyarakat
    Sem 1 & 2 IPK nya anjlok
    Abis itu barud eh bagusan
    Alhamdulillah aku rasanya nggak salah jalu. tentang cita cita jadi guru seenggaknya masih bisa diwujudkan sebagai dosen hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjai Dosen ..
      mulia banget cita-cita lu kang ..
      moga ke wujud deh ya ..

      Delete
  12. Selamat atas kelulusannya. Berarti satu tahap dalam kehidupan ini ufah berhasil kau lampaui. Hehe.
    Semangat, semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah masih sat utahap ya ?
      ternyata masih banyak tahapan-tahapan untuk kedepanya dong :( ..

      Delete
  13. Untuk aku, gelar itu nggak terlalu penting. Yang penting itu wawasan kita, skill kita. Azek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gimana kalo gini aja.
      Skil dan sarjana semuanya sama-sama penting.

      Delete
  14. Sebelum komentar cing cang cong, mau ngucapin, selamat sudah lulus, selamat meninggalkan bangku kuliah, selamat datang di dunia yang kejam! Hwahahahahaha *ketawa ngakak ceritanya*

    Skill memang penting, tapi semakin lengkap kalau skillmu dibarengi sama hasil pendidikanmu. Kemarin baru aja BW, dan kebetulan banget postingannya nyeritain soal gelar dan skill. Nyatanya saat ini, g bisa boong kalau skill doang itu kurang tanpa embel2 gelar, pengalaman seorang karyawan pabrik lulusan SMK yang sudah punya pengalaman kerja 20 tahun g bisa naik pangkat, stak disitu2 aja. Beliau kalah sama anak muda lulusan perguruan tinggi yg punya gelar, yang baru beberapa tahun kerja. Bisa dilihat? Segimanapun banyaknya pengalaman kerja tapi g diiringi pendidikan yang tinggi, kita bakal berhenti disitu. Bukan berarti mereka bodoh, tapi kemajuan jaman yang membuat mereka kalah karena tak mampu menyesuaikan diri dengan derasnya persaingan saat ini.

    Buat yg kuliah dan udah lulus, bersyukurlah, banyak orang2 atau mungkin orang tua kita yang g bisa mencapai titik ini, mereka belajar dan g mau anak2nya seperti mereka, supaya nantinya, anak2nya g seperti mereka

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyabetul teh.
      kadang ane juga suka kasian sama orang-orang tua yang ga sempat mengenyam pendidikan ringgi-tinggi.
      makanya ga salah kalu orangtua jaman sekarang pengenya punya anak yang berpendidikan tinggi. setidaknya bisa lebih berpendidikan dari pada dia.

      love you my orang tua :(

      Delete
  15. Wah udah masuk BE nih, selamat datang ya bang. Moga betah, inget blogwalkingnya. Selamat juga atas gelar S.PdI -> bener gak tuh tulisannya?

    Kalau dibilang sarjana adalah akhir kayaknya nggak deh, malah itu awal dari segalanya. Kalau nggak mau jadi guru agama jadi guru di madrasah aja gimana?

    ReplyDelete
  16. Ciee udah lulus nih dapet gelar sarjana pendidikan agama islam :D hohoho .... pasti gue bakal ngalamin nih karena gue masih SMA masih bisa seneng seneng dulu..tapi kalo udah kuliah lalu buat skripsi , siap mental ding dong...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku tunggu loh penderitaan kamu di kuliahan nanti ..
      Hahahaha *tawasenang

      Delete
  17. ngomong-ngomong, selamat yaa udah berhasil lulus dan melewati segala perjuangan itu. selamat juga kini telah memasuki dunia yang sebenarnya, yaitu dunia kerja haha.

    memang sih, terkadang apa yang kita pelajari secara akademis itu nggak cocok dengan apa yang kita praktekkan di hidup. seperti kasus kamu contonhnya. tapi nggak papa, nggak ada yang sia-sia kok dari proses belajar. meskipun kerjanya nanti nggak cocok dengan apa yang diajarkan di bangku kuliah, setidaknya kamu sudah punya bekal ilmu lain yang suatu sata nanti bisa diajarkan. ya nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. "Tidak ada ilmu yang sia-sia" - by: khairulleon pujangga sesat

      Delete
  18. Hallo bro... Keknya kalo lo baru kelar kuliah, umur kita gak jauh, deh. Keknya, sih. Au ah.. XD

    Gue sering banget dapet pertanyaan seperti itu bro "Ru, kok mahasiswa pertanian (jurusan gue) sukanya ngeblog, desian." Dalam hati pengen jawab, sih. Tapi, rasanya gak tega mau jawab. Akhirnya gue cuman bisa senyumin aja terus pura-pura nyari pembahasan lain.

    Tapi, gue bersyukur jurusan yang emang udah dari kecil gue suka ini, bisa jadi jurusan kuliah gue. Ada 2 sisi yang menurut gue harus disyukuri dari kuliah karena passion atau nggak. Sejatinya ilmu tetaplah akan bermanfaat.

    Gue yakin, sih. Entah itu kapan? Di mana? yang jelas, apa yang gue pelajari akan berguna. Setidaknya untuk hidup gue sendiri. Jadi, gue setuju kalo sarjana bukan segalanya. Tapi, gak sarjanya susah dapet kerja.. *Kabur...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih kayaknya kita seumuran.
      terus dibeberapa tempat gue biasa dikenal dengan sebutan Heru.
      ko kita banyak kesamaan ?
      atau jangan-jangan kita ?

      Delete
  19. Asek lulusan pendidikan, selamat menempuh hidup baru bang, perjuangan banget itu, sampe acak"an gitu kamar lo,

    walopun gue belum sama sekali ngerasain kuliah, alias sekolah aja belom lulus hahaha.. setaun lagi nih, keknya kuliah asek ya, kata orang kuliah bikin kita seneng beli promag, energen, sama okky jelli drink, bener gak sih.

    Bener juga sih, yang penting prosesnya, kalo serius jalanin prosesnya, pasti apa yang diusahain berjalan lancar, dan kita juga menikmati, sip lah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cemilan promag, energen, sama okky jelli drink hanya untuk mahasiswa kreatif saja. selebihnya tidak.
      Periha kamar berantakan itu sengaja, biar dikiranya gue belajar wqwq

      Delete
  20. bener banget. Yang terpenting adalah usaha doa dan ikhtiar :) sukses teruu :)

    ReplyDelete
  21. wah samaan nih baru lulus kuliah dan bingung mau kerja apaan gara2 kuliah kayaknya salah jurusan. Sebenernya jadi guru itu enak, jam kerjanya kan bentar, pulang kerja bisa wirausaha. btw, gue S.Pd juga tapi ekonomi, makanya yha... semoga gue gak pusing2 amat kerja lintas jurusan karena ada ekonominya itu :'))

    mari menunggu waktu wisuda dan resmi jadi pengangguran (Sementara)~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha.
      Kalo udah pengangguran gitu rasanya lebih enak menyandnag gelar mahasiswa sih.
      jadi kao ada orang nanya ,
      "kegiatanya apa sekarang?"
      kayaknya jawaban "Mahasiswa" masih lebih baik daripada ngejawab "duh pengangguran nih" :(

      Delete
  22. Inti tulisan ini: Nyari followers instagram. Haha. Bercanda.
    Selamat ya udah lulus, sebenarnya pendidikan itu penting tapi pendidikan bukan sama dengan gelar. Pendidikannya yang penting bukan gelarnya. Prosesnya yang penting bukan hasilnya. Mungkin itu yang membuat kebanyakan orang jadi keliru dan mikir gelar adalah segalanya. Padahal yang terpenting pendidikannya. Sehingga walopun orang itu nggak tamat kuliah seenggaknya dia berpendidikan dan dengan pendidikannya itu dia bisa milih jalannya sendiri dan menyejahterakan yaa minimal hidupnya sendiri. Gitu sih kalo aku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. WOW.
      ane setubuh sama pendapat ente Igna.
      ane ga bisa berkata-kata lagi pokoknya ini pendapat udah paling bener sejagat raya.
      top markotop.
      ane siap jadi followers ente

      Delete
  23. Mas aku folbacknya nanti pas pake laptop ya heheu

    Wih, karna belum ngucapin nih aku ngucapin Selamat ya udah ujian. Semoga kedepannya bisa bermanfaat meskipun gak jadi guru agama hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ga apa-apa follbecknya nanti aja,
      akumah perhatian orangnya ,, tsaah

      Delete
  24. selamat bro sudah lulus sarjana
    semoga lo secepatnya menemukan pekerjaan yang sesuai dengan passion lo ya bro.

    ReplyDelete
  25. congrats ya udah lulus kuliah...bdw lulus dengan gelar yang kita dapatkan di banku kuliahterus ga sama denga passion kita tu, pernah q alami juga. tapi mendig turutin hati nurani kamu aja deh... lakuin apa yang kamu nyaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mending gitu.
      justru kalo kita melakukan sesuatu secara terpaksa malah jatuhnya entar ga ikhlas terus dosya, massuk neraqa :(

      Delete
  26. Selamat atas gelar saejananya. Ne, saya lagi nulis skripsi...Doain cepet selesainya, supaya gak bayar daftar ulang lagi ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu tuh salah satu hal yang ane takutin,
      kalo nunda nuda bikin skripsi justru semakin banyak biaya yang bakal keluar asli deh ..

      Delete
  27. sarjana pendidikan juga belum tentu juga jadi guru ya? gue setuju rull. Kayaknya kalau udah lulus kuliah ini, Dunia bakal lebih kejam sama kita wkwk. Karna kita bakal tanggung jawab sama pendidikan yang kita terima. Terus Semangat!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kadang segala sesuatu memang ga pernah sesuai ekspektasi kita.
      tapi endingnya pasti baik ko :)

      Delete
  28. Iya jadi SPd.. bukan berarti mesti jadi guru.. akan tetapi kalau entar jadi saksi ahli, maka SPd dan guru ini harus berkaitan.. Bergelar Spd, tapi jadi pengusaha, ya kelemahannya nggak bisa dijadikan sebagai saksi AHLI... Hayoo ini ngerti nggak maksudnya? hehehehehe :D

    Selamat jadi Spd.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang kebanyakan kalau mau dikatakan ahli memang segalanya harus linear sama jurusan bang ..
      Jadi yasudahlah tak apa-apa. biar Ilmunya menyebar kemana mana ga cuma di satu jurusan saja muehe

      Delete
  29. Lha bujug...berantakan amat tuh kamar😞

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sengaja.
      supaya dikira belajar dengan giat dan rajin :)

      Delete
  30. Cihuuuuy... selamat wisuda baang.
    Lu berarti bakal masuk ke dunia yang sebenarnya. huahhahha
    Gak sedikit kok orang yang udah lulus tapi ngelanjutinnya gak sesuai jurusan sebelumnya. Toh, bener kata lu, belajar itu ga ada yg sia sia. Apalagi belajar PAI, pelajaran dunia dapet, akhirat juga. Sangat bermanfaat.
    Sukses ya bang buat kedepannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. intinya didunia bahagia akhirat masuk sorga. lah amiin

      Delete
  31. Selamat Bang sudah sarjanaa. Eaaa~~

    Ini aku banget nih, kuliah ngga sesuai passion huhu. Semakin hari semakin sadar passionnya bukan di kesehatan tapi malah dunia crafting hehehe.

    Ya doain ya Bang semoga ane bisa mengambil hikmah atas semua ini wkwk

    Semangat Bang!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya moga bisa diambil hikmahnya.
      jadi kalo ada yang tanya
      "lo kuliah ambil apa ?"
      "gue sih ambil hikmahnya aja"
      wew

      Delete
  32. asik ya, udah lulus. udah nyeskripsi.. gue baru ospek kemarin, welcome to the jungle buat gue... ketika udah berjuang melawan skripsi, ternyata lo masih harus berjuang melawan kenyataan bahwa jurusan yang dipilih nggak sejalan dengan passion. hmm, hidup memang berat..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya hidup gue kebanyakan perjuangan macem pahlawan nasional

      Delete
  33. Subhanallohh... lu kuliah jurusan agama Islam? Kok gesrek gini tulisannya ya, hahaha.

    Selamat yah udah lulus, selamat datang di dunia nyata yang saling sikut. Enak kan udah lulus? Gak bisa minta uang saku lagi deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iyasih ini bener banget.
      Emak ane kemaren bilang "mulai sekarang udah ga ada jatah lagi ya"
      gitu :(

      Delete
  34. Oh ane baru tau kalo bang khoir itu ngambil jurusannya Ilmu Pendidikan Agama Islam ya,... bukan jurusan Terminal Baranangsiang...

    Tapi keren lah S.Pd.I Coy... Selamat ya atas gelarnya semoga digunakan dijalan yang benar...

    Amanah itu berat sob... jadi ya panggil kuli panggul buat bantuin bawa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. DIh ko bisa tahu Terminal Baranangsiang si ?
      Orang Bogor juga ya gan ?

      Delete
  35. Gokil udah lulus. Selamat. Btw, perkataan lu tentang jurusan tidak menentukan pekerjaan itu bener banget bro. Temen gue sarjana perikanan dan kelautan, sekarang jadi barista. Gak nyambung. Itu tanda kalo rejeki ada yg ngatur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dia jadi barista di kapal Laut masih nyambung keknya *ehek

      Delete
  36. Selamat, udah lulus.. setelah lulus mau ngapain coba, hehe...
    jadi full timer blogger mungkin bisa jadi pilihan, kalo brani... hiyaaaaaaaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjay Blogger full time ?
      Ga berani bang. ampun

      Delete
  37. Aku juga bukan sarjana. Malah cuma lulusan SMP. -,-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi lewat blog teh Anis,
      aku bisa merasakan betapa cerdasnya teh Anis,
      Asli deh

      Delete
  38. CONGRES (enGKONG NgeRES) buat abang leon..
    #ehh emang bener kalau jurusan pendidikan islam sekarang title nya S.Pd. banged ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyeh jadi S.Pd (sepeda) ga usah pake 'I' .
      Ah sebodo teuing lah aing mah.
      Ilmu bukan di gelar tapi di kepala aing.

      Delete
  39. Wah selamat! Sekrang tinggal pusing-pusing bagian nyari kerja ya. Muehehehe. Udah pernah ada di fase itu. Dan... itu fase paling seru sih. Sekaligus paling bikin modyar. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. WQWQWQ nyari kerja pusing emang ya ?
      Jadi kepusingan skripsi aku selama ini ga ada apa apa nya dong ?
      Y Allah help

      Delete
  40. selamat bro...lulus...

    SPD.I ?

    #garuk2 kepala

    ReplyDelete
    Replies
    1. sini gan aku bantu garuk ...


      pake linggis

      Delete
  41. Selamat yaa.. selesai juga drama skirpsinya.. :D

    Baca tulisan ini saya jadi sadar, yang nulis emang bener-bener lagi waras.. wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi kemarin kemarin kau tidak waras ?
      wkwkw iya sih

      Delete
  42. Setuju banget gelar sarjana hanya pengakuan di atas kertas toh belum tentu yang bukan sarjana skillnya pasti di bawah yang udah sarjana. Buktinya banyak aja sarjana nganggur malahan yang dapat kerja sarjana abal-abal yang entah kapan kuliahnya tiba-tiba wisuda :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. semua ini bagaikan suatu misteri yang gimana gituu

      Delete
    2. misteri yang harus dipecahkan (ambil kaca pembesar)

      Delete
    3. ngapa jadi ngomongin misteri ini,
      suram sekali

      Delete
  43. Saya bukan sarjana, tapi alhamdulillah tidak sampai galau masalah pekerjaan. Berbekal pengalaman, usaha, dan doa, rezeki pasti tidak ke mana. Kalau menurut saya, pekerjaan yang menarik dan menantang adalah berwirausaha. Memang awalnya susah. Tapi lama-lama akan terbuka jalannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga cenderungnya menjadi Wirausaha teh :)
      Yang penting ulet

      Delete
  44. dari posting ini ada satu kalimat yang gak mungkin terlupakan

    "Karna bosan dengan percakapan yang ga ada ujungnya, akupun bergegas buka Instagram Syahrini."

    wahahahaha ... kkk maap karena mengucapkan selamat sudah terlalu mainstream (yang penting doanya, "semoga apapun juga yang ingin dilakukan setelah kuliah diberikan kemudahan dan kelancaran sama Allah SWT, aamiin)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin ya Allah jarang-jarang di doain ama bidadari surga ...

      Delete

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search