SEBULAN MENJADI GURU



Setiap orang pasti punya cita-cita, karna saya orang berarti saya punya cita-cita. Tapi yang jadi permasalahan adalah, kenapa cita-cita tiap orang ga pernah konsisten, selalu berubah-ubah, pengen jadi inilah-itulah.

Cita-cita saya dari kecil ampe sekarang ga pernah beres, pertama kali ditanya cita-cita saya jawabnya pengen jadi penjaga kolem renang. Shit, Sampe sekarang saya ga abis pikir, bisa-bisanya saya punya cita-cita gokil begitu, kenapa ga jadi artis aja, atau ga jadi penjaga karcis dufan ?!.

Selidik demi selidik, tenyata yang namanya cita-cita itu tergantung dari apa yang kita lihat. Saya pernah bertanya ke salah satu teman saya yang sedikit waras, sebut saja namanya cita citata.

“Cita-citata, cita-cita apa yang cita citata cita-citakan ?”

Dia jawab santai “Pengen jadi putri duyung” Edan!! sejak kapan putri duyung jadi profesi. Tapi saya percaya aja (disitulah letak kebegoan saya). Karna saya tertarik saya lanjutkan pertanyaan saya.

“Apa asiknya jadi putri duyung?”

“Asik aja bisa main bebas tanpa takut kehausan”

Ternyata Citacitata anaknya ga beres, sama kaya saya, dari situ saya tidak berteman lagi dengan cita citata.

Beranjak SMP cita-cita saya terlihat lebih elegan, saya ingin jadi ‘Arsitek’. Maka dari itu saya mencoba belajar Sablon baju besama guru kesenian saya. Eh ini gimana sih ceritanya, oke skip.

Beda SMP beda juga SMEA, ya saya mengambil SMEA. Dengan alasan supaya bisa langsung kerja, terus banyak duit kayak koruptor di tivi-tivi, saat itu saya merasa bahwa cita-cita saya sungguh mulia. Sayapun memutuskan masuk Administrasi Perkantoran yang notaben muridnya perempuan. Next Blog saya akan bercerita tentang pengelaman absurd saya pernah jadi ‘Cowok Paling Tampan di kelas’. Oke skip ,,



Abis lulus SMEA saya lanjutin kuliah jurusan Pendidikan Agama Islam, ga nyambung ya ? bodo amat lah.

Dulu saya ga begitu paham jurusan Pendidikan Agama Islam itu apa. Terus nantinya saya bakal gawe sebagai apa ? apakah saya bisa menjadi penjaga kolem renang ?. oke skip.

Ga kerasa sekarang udah semester 7, Akhirnya saya paham kalo jurusan Pendidikan Agama Islam itu nantinya akan menjadi Guru Agama Islam, tapi ada temen saya jurusan Agama Islam ujungnya jadi dokter gigi. Aneh memang tapi itu nyata. Biasanya sebelum dia ngobok-obok mulut pasienya dia bakal memberikan siraman rohani terlebih dahulu. Kalo pasienya banyak dia biasa mengadakan tabligh akbar. Apaan sih ..

Sebagai mahasiswa akhir saya diharuskan untuk mengikuti Praktek Mengajar gitu, saya emang ga bisa mengajar, tapi mau ga mau saya tetep harus mengajar. Karna ini salah satu syarat kelulusan Sarjana saya nanti.

Saya mengajar disalah satu sekolah dasar di Bogor. Mengapa saya memilih Sekolah Dasar ? karna memang dikasihnya yang itu, jadi saya manggut aja. Lagian kan enak ngajar anak SD ga deg-degan amat. Ga kebayang kalo saya kebagian ngajar anak SMA, mungkin tiap hari saya di Bully murid-murid kayak di tivi-tivi gitu.

Pertama mengajar saya agak kaku, tapi lama-lama juga lemas sendiri. Eh ini apasih ..

Ternyata benar sih kata Bapak Felix Xiau
“first you make habit and the last habits make you”
segala sesuatu itu memang butuh pembiasaan, sama kayak mengajar, diawal mengajar mungkin grogi tapi kalo udah terbiasa nantinya bakal asik. Bahkan saya sampe ga mau kuliah lagi, saya mau PPL aja terus muehehe.



Kembali lagi ke masalah cita-cita, apa pernah ada setitik keinginan saya untuk jadi guru ? sama sekali gak ada!!. tapi waktu, lingkungan dan pengalaman hidup yang merubah semua itu, azik..

Walaupun saya lulus dan menyabet gelar S.Pd.I belum tentu saya akan jadi guru, bisa jadi saya jadi tukang sablon atau jadi designer amatir.

Yang terpenting sekarang adalah ‘lakukan apa yang lo suka’ nanti juga bakal keliatan passion kita dimana. So, jangan takut akan masa depan yang ga jelas, selama kita do’a, usaha dan tawakkal. Allah pasti ngasih yang terbaik buat kita.

Jadi pelajaran yang dapat kita petik adalah :

“lebih baik jadi orang biasa.. dari pada jadi gembel..” #Apasihgue

BTW, Ini Video ngajar saya selama sebulan. di tonton yah, di Like - Comment - dan Subscribe sekalian youtube akunya (: Makasyiih..




34 comments:

  1. Masyaallah jadi pak guru..
    Iya mending ngajar anak SD, kalo ngajar anak SMA, hidupmu akan penuh dengan ancaman.

    Niat sekolah kan cari ilmu, perihal profesi? rejeki dateng darimana si Wallahualam bissawab.

    Sukses pak guru, eh Penjaga kolam renang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi ngajar anak SD susah ngaturnya tau :(
      bukan cape di ngajar .. tapi capek ngatur bocah bocah muehehe

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
  3. Ada 1 cita-cita yang belum kesampaian sudah pernah mencoba tapi masih gagal juga jadilah saat ini ikut belajar bisnis dari nol banget hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga lagi belajar bisnis ...
      Balapan yuk

      Delete
  4. Jadi inget. Guru Agama Islam di SMAku dulu asalnya malah dari Fakultas Syariah, prodi Keuangan Islam. Terus karena dulu itu tahun 98-an bank-bank pada dilikuidasi beliau banting stir jadi guru. Sekarang malah jadi motivator.

    Jadi ya, berhubung dirimu sudah dibekali pendidikan agama Islam yang jauh lebih kental dari orang kebanyakan, berusahalah untuk selalu dekat dengan Allah. Insya Allah hidup akan dimudahkan. (kata guruku ini :p)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabda gurumu "Quote of the day" banget

      Delete
  5. Cita-cita...?
    Hmm.. Gw masih mikir aja apa cita2 gw dulu... Pilot, dokter atau guru.. Semua nya gk ada yg gw dapetin..

    So.. Intinya, segimana gedenya cita-cita kita, semua itu gak bakalan tercapai kalo kita gak mau ngejar.

    Maka dari itu, gw mau ngejar cita-citata. Oke fix.

    ReplyDelete
  6. Hehehehe iya itu di awal-awal rada-rada nggak beres ya cita-citanya termasuk cita citata haha... Setuju selanjutnya temukan passion dulu mendingan... Walau SPdi, siapa tau bukan dikenal sebagai guru ke depannya melainkan jadi tukang sablon wkwkwkwkwkw :) soalnya jago mendesain logo tulisan buat di dp bbm kan ya mas,,, hehehehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih aku udah jarang bikin tulisan buat dp BBM lagi ,,
      Semacam menjalani hari yang sibuk ..

      Delete
  7. nggak apa-apa kalau mungkin anak sd susah buat di kasih instruksi, daripada anak sma... bisa-bisa gurunya yang jadi korban.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul, sekarang baru sadar gimana rasanya jadi guru.


      dulu aku suka ngebully guru SMA soalnya (:

      Delete
  8. Whoaaaa jadi ingat adekku. Dia kuliah jurusan Pendidikan Bahasa Inggris. Tapi belum tau bakalan mau jadi apa. Jadi guru TK sih kayaknya. Soalnya dia suka anak-anak :D

    Lah ini kamu malah ngajar anak SD ya. Sampe lemas gitu. Hahaha. Malah kamunya yang bisa ngebully anak-anak SD. Eeh :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh kan jadi aku yang salah,
      cowo emang selalu salah :(

      Delete
  9. Semuanya kembali ke personal masing-masing. Karena, perihal Jadi apa nantinya? semuanya kembali tentang pilihan. Gak semua yg kuliah di Perguruan, bakalan jadi Guru.

    Contohnya aja, gue. Gak selamanya gue kuliah di Pertanian, tapi gue bakalan jadi petani. Malahan jadi desainer. Semuanya kalo tentang masa depan itu adalah pilihan.

    Semoga kedepannya bisa terus memberi manfaat buat yg lain, ya bro.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih bro pencerahanya ..
      Nice Quote banget pekataan lu bro ..
      Muehehe

      Delete
  10. Ribet banget pas baca bagian cita-cita dan ada Cita Citata. :(
    Itu ngapa disensor? Gue, kan, mau lihat cewek-cewek AP yang aduhay itu. Hahaha.

    Asyek, ketagihan jadi guru nih yaaa. Mantap. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. next blog Sensornya aku cabut .. muehehe

      Delete
  11. Pernah punya cita-cita pengen jadi penjaga kolam renang -_- wkwkwk elegan sekali kamu? wkwkwk

    sama sih, cita-citaku dari dulu juga nggak konsisten. Pernah pengen jadi pilot, guru, dosen, surveyor, terakhir sekarang pengen jadi penulis :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tulisan kau bagus bagus,,
      wajar kalo cita-cita kau bakal rubah haluan jadi penulis,
      ganbatte kudasai ..

      Delete
  12. kira-kira sering dapet pertanyaan-pertanyaan nyeleneh atau kocak gak mas dari murid hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh itu sih udah jadi makanan sehari-hari,, muehehe

      Delete
    2. bukan, kudu cepet-cepet keluar dari kelas sih muehehe

      Delete
    3. lah biasanya itu kan yang dipengenin murid ini kok malah gurunya haha :D

      Delete
    4. jadi dah kebalik gitu ya :D

      Delete
  13. Paling nggak tahan kalo ada murid yang nanyanya kritis dan rasa ingin tahunya gede banget. Harus terus-terusan belajar biar bisa ngasih penjelasan. Ya memang seperti itulah seharusnya ya~

    Salam kenal om :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. untungnya semua murid di kelas gue ga ada yang kritis..
      badung semua,,
      :(

      Delete
  14. Cita citata emang udh berubah:( ehhh, maksudnya cita2 emang sering berubahh...

    Pas SD klo ditanya "cita-cita" gue psti bakal jawab jadi Dokter. Yoih, keren bgt kan tuh? Pdhal mah gue asal jawab aja, yg pnting klo dtnya cita2nya apa gue pnya jwbnnya. Wkwk.
    Jd guru jg gue ga bisa, yg ada ntr gue dibully sama murid gue sndri:(
    Yaah, sampe skrg gue jg msh ga tau cita2nya apaan. Yg jelas ga mau jd penjaga kolam renang. Krna gue ga bisa berenang :')

    Jurusan kuliah sama pkrjaan kdang suka brtolak belakang ya? Nyambung parah itu lulusan agama islam malah jd dokter gigi :') hahaha

    ReplyDelete
  15. Gratis Buat email dengan nama domain sendiri : http://zoho.niagain.com/2015/10/cara-menggunakan-zoho-mail.html

    ReplyDelete
  16. Masya Allah..pak guru agama ternyata...
    Anak SD emang jarang yang nanyanya kritis, ngatur merekanya yang bisa bikin kesabaran kritis.. hihi..

    ReplyDelete

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search